Cerita Sex The Story Of Adri: Life, Love, And Tear – Part 23

Cerita Sex The Story Of Adri: Life, Love, And Tear – Part 23by on.Cerita Sex The Story Of Adri: Life, Love, And Tear – Part 23The Story Of Adri: Life, Love, And Tear – Part 23 CHAPTER 4 PART 4 Apeskah Aku? Halo, Eh bangsat lo pembohong banget sih. Heh kok lo pagi-pagi udah marah-marah sih Sar. Bete gw sama lo. Lah lo bete sama gw ngapain telpon gw. Lo kemarin dateng kan ke rave partynya? Gw liat lo celingak […]

The Story Of Adri: Life, Love, And Tear – Part 23

CHAPTER 4
PART 4

Apeskah Aku?

Halo,

Eh bangsat lo pembohong banget sih.

Heh kok lo pagi-pagi udah marah-marah sih Sar.

Bete gw sama lo.

Lah lo bete sama gw ngapain telpon gw.

Lo kemarin dateng kan ke rave partynya?
Gw liat lo celingak celinguk sendiri, terus lo di godain cewe-cewe gitu.
Lo katanya gak dateng Dri, kok lo booong sih, lo kan nemenin gw bisa, gak kayak semalam gw di godain cowo-cowo, untung gw bisa jaga diri.

Sar, soryy gw gak maksud bohong, gw emang pengen sendirian aja, gw dapet free pass dari Mas Riko, gw temenin lo nanti, tapi ntar gw kabarin lagi gimananya.

Lo gak bohong lagi kan?

Gak Sar, lo kan sobat gw yang paling baik

Awas ya lo Dri kalo bohong lagi, kalo ketemu gw potong tuh titit lo.

Eh jangan dong, ntar lo juga gak bisa ngrasain enaknya titit gw.
Ah bodo amat

Iya iya jangan bete lagi ah.

Tiba-tiba Sasa muncul, Buset pagi-pagi udah rame amat pak, Mery?

Hmm, bukan Sa, temen gw.

Temen apa temen Dri? Hahaha

Temen deket gw sih udah lama

Oh, gebetan?

Bukan sahabat gw sih

Hahahaha, ah paling juga adek-adekan

Kagak dah..

Iya-iya gw keep secret kok, tenang aja Sasa pergi ke kamar sambil mengedipkan matanya.

Haha, awas ya lo

Ides sudah selesai mandi dia ke kamar dan berpakaian. Aku, Sasa, dan Ides sudah siap untuk pulang. Via keluar kamar juga sudah rapih, sepertinya dia mandi di kamar mandi yang didalam kamar utama tersebut.

Rendi mana Vi? tanya Ides.

Masih tidur tuh dia, mabok berat kayaknya.

Hahhahahaa, gila tuh anak tidurnya ujarku

Mamed dan Icha keluar kamar juga sudah berpakaian, mereka sepertinya juga mandi di kamar mandi yang ada di kamar. Berarti hanya kamarku yang tidak ada kamar mandi di
dalamnya.

Wah udah lengkap semua, bos Rendi mana? tanya Mamed

KO, Med gak kuat minum dia ujarku.

Kerjain aja udah, guyur palanya, suruh Mamed.

Udah tinggalin aja dia, beres perkara, gw juga mau manggung nih jawabku

Nah yaudah bener gitu aja, tinggalin aja kata Via

Wah gebetan lo tuh Vi, gitu-gitu kata Mamed

Bodo amat dah, gw gak suka-suka amat sama dia

Anjrit lo jujur amat Vi kata ku.

Semuanya langsung ketawa.

Yaudah yuk balik pengen lanjut tidur di rumah aja gw, ajak Via.

Eh iya ini baliknya gimana? tanyaku.

Gw bareng lo Dri kata Mamed.

Gw juga bareng lo Dri ntar turunin gw di kuningan aja, kalo Via biar sama Icha, Sasa, mereka searah ujar Ides.

Oh yaudah kalo gitu

Akhrinya kamipun pergi dan meninggalkan Rendi sendirian. Dalam perjalanan pulang Mery meneleponku.

Hp lo bunyi tuh Dri kata Ides

Ceileh Mery ledek Mamed

Diem lu pada gw gak bilang ikut party soalnya

Halo, Mer

Dri, lagi dimana?

Lagi dijalan, mau ke studio latihan lagi

Lo mau gw beliin angklung gitu gak? Bagus deh buat dipajang

Gak usah repot-repot Mer

Gak ngerepotin kok

Hmm, yaudah makasih ya

Iya sama-sama, hati-hati ya

Iya Mer

Wih mesra amat ledek Ides

Bentar lagi juga ada yang nelepon lagi Des, banyak dia cewenya kata Mamed

Ya maklum ya, orang keren

Di sepanjang jalan kami banyak mengobrol dan bercerita. Handphoneku berbunyi lagi.

Tuh kan Des, ada yang telepon lagi, Sarah tuh Dri

Ni orang lagi, tadi pagi gw udah di omelin sama dia

Apa Sar?

Ntar gw ke rumah lo ya Dri

Hah ngapain ke rumah gw?

Ya lo gw temenin dulu pas manggung di weddingnya, terus abis itu baru ke rave party

Oh yaudah kalo gitu jam-jam 4an aja ya, jangan ngaret banget tapi

Oke deh

Siapa tuh Dri? tanya Ides

Wah itu sih udah kayak pacarnya Adri tapi padahal bukan jawab Mamed

Gw yang ditanya monyet, kenapa lo yang jawab

Dia ngejar-ngejar gw, tapi gw gak suka, salahnya gw respon dia, ya jatohnya dia gw PHPin sih

Wah gila lo, tukang php cewe

Wah Des jangan ditanya udah banyak yang di PHP

Ya makanya jangan ngejar gw, mending gw yang ngejar, hahaha

Ah gila lo Dri, awas ye Mery lo gituin

Ada juga gw yang di PHP paling Des

Sepanjangan jalan mobilku cukup ramai oleh Ides dan Mamed yang terus mengomporiku buat menembak Mery. Sampai akhirnya Ides meminta diturunkan di sebuah ujung gang di
daerah Mampang.

Gw duluan ya ucap Ides sambil turun dari mobilku.

Aku dan Mamed melanjutkan perjalanan ke stasiun kereta dekat rumahku.

Seru Med sama Icha?

Mayan lah selingan

Wah gw belom sempet jajal Icha nih

Lo jajal siapa semalem?

Ides, Sasa, Via.

What Via?

Iya bro, gak sengaja kalo Via sih, gak usah bocor

Hahaha, santai bro, kasian aja si Rendi malah tidur terus

Haha itu mah gobloknya dia aja kan

Ah dia mah emang bego, gede omong sama cewe, ada yang cewe di sebelahnya malah gak di pake

hahahah, parah lo

Akhrinya sampai di stasiun kereta, aku menurunkan Mamed. Aku pun lanjut pulang. Sesampainya di rumah aku menuju kamarku. Tidak terasa aku ketiduran, aku dibangunkan oleh
Sarah. Sarah ternyata sudah di rumah.

Dri bangun mau berangkat jam berapa kita?

Eh iya sekarang jam berapa? Ketiduran gw.

Udah mau jam 4, lo bangun mandi gih, bajunya mau yang mana? Biar gw siapin

Kemeja abu, baju daleman, sama celana itemnya itu, jasnya juga, eh iya baju ganti juga Sar kan mau ke rave party

Oke Dri, gw siapin, sana mandi lo

Aku pun bergegas mandi. Ketika mandi, Sarah memanggilku.

Dri, hpnya bunyi

Angkat aja Sar

Sarah mengangkat handphoneku.

Halo

Eh ini Adri kan?

Iya, Adrinya lagi mandi

Oh gitu ya, nanti suruh Adri telepon gw balik aja.

Iya nanti disampaiin ke Adrinya

Aku pun sudah selesai mandi.

Siapa Sar, yang telepon?

Mery

What Mery? Kenapa lo angkat?

Lo yang suruh angkat kan tadi

Ah sialll mungkin aku masih ngantuk jadi aku juga gak ngerti kalo Mery bakalan telepon.

Lo kenapa marahin gw, yaudah sih, dia minta lo telpon balik

Aku pun langsung menelpon balik Mery.

Halo Mer?

Lo dimana Dri?

Di rumah gw, mau siap-siap berangkat manggung

Oh gitu ya, yaudah semangat ya, hati-hati di jalan.

Mery langsung menutup teleponnya. Kayaknya dia curiga, untung aku bilang di rumah, aku bisa aja bilang yang mengangkat teleponnya Ayu, adikku sendiri.

Siapa sih Dri? tanya Sarah.

Temen gw

Temen apa temen?

Temen kuliah gw, yaudah yuk bantuin siap-siap. Pake mobil lo aja kan?

Iya Dri, pake mobil gw aja.

Turun bareng ya, gw mau ngambil baju sekalian ganti disini aja.

Aku mengambil gitar di mobilku dan memindahkan ke mobil Sarah, Sarah kembali ke kamarku untuk berganti pakaian. Aku duduk di ruang keluarga. Tidak berapa lama Sarah sudah
selesai berganti baju. Aku tercengang melihat Sarah. Cantik banget anak ini, pake Dress gitu, terlihat anggun.

Yuk, Dri

Eh iya yuk Sar

Sepanjang perjalanan ke arah Sudirman, Sarah banyak diam dan melamun, dia memalingkan wajahnya ke arah jendela.

Sar, sar aku panggil dia.

Kok bengong

Eh iya Dri, sory kenapa.

Sar kok lo nangis sih? Luntur ntar makeupnya akupun mengelap air matanya Sarah.

Gpp, Dri, nangis ngantuk kayaknya gw

Kalo ada masalah cerita aja.

Gak kok, gak ada

Bener nih?

Iya

Sarah pun akhirnya tertidur sejenak. Akhrinya sampe tempat tujuan.

Sar, dah sampe

Lo semalem tidur jam berapa?

jam 2 jam 3 kayaknya

Aku menelepon sodaraku untuk menanyakan mereka sudah sampai dimana. Ternyata mereka sudah mau sampai. Aku mengajak Sarah untuk turun dan menunggunya mereka di lobi.
Tidak berapa lama mereka juga datang. Sodara sepupuku yang perempuan menggoda Sarah.

Sarah makin cantik aja

Sodara sepupuku yang laki-laki juga menggoda Sarah.

Sar, lo masih jomblo gak? Kalo masih gw daftar urutan pertama ya?

Sodara-sodaraku memang banyak yang sudah mengenal Sarah, tapi mereka tidak tahu apa hubunganku yang sebenernya. Kamipun masuk ke dalam gedung buat persiapan. Akhirnya
acara hampir di mulai juga, aku menitipkan handphoneku kepada Sarah.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.