Cerita Hot 4 Hearts & A Fool – Part 91

Cerita Hot 4 Hearts & A Fool – Part 91by on.Cerita Hot 4 Hearts & A Fool – Part 914 Hearts & A Fool – Part 91 Komandan itu juga meminta kami semua untuk ikut ke kantor polisi untuk dimintai keterangan. Gw kemudian melihat ke sekeliling gw. Berbagai kekacauan dan banyak orang bergelimpangan di lantai. Gw lega semua sudah berakhir. Gw lega adek gw Karin baik-baik aja. Gw juga sempat berpesan kepada Karin, untuk […]

multixnxx-Happy Double Penetration! -17 multixnxx-Happy Double Penetration! -184 Hearts & A Fool – Part 91

Komandan itu juga meminta kami semua untuk ikut ke kantor polisi untuk dimintai keterangan. Gw kemudian melihat ke sekeliling gw. Berbagai kekacauan dan banyak orang bergelimpangan di lantai. Gw lega semua sudah berakhir. Gw lega adek gw Karin baik-baik aja.

Gw juga sempat berpesan kepada Karin, untuk merahasiakan kejadian ini kepada kedua orang tua kami. Gw gak mau nyokap kuatir yang berlebihan juga. Begitu juga Karin. Dan yang lebih melegakan lagi, adalah mendapatkan kehangatan sebuah pelukan dari wanita cantik yang begitu mempesona gw dari kecil, serta sebuah kecupan ringan di pipi gw.

Yah…its worth fighting for, pikir gw.

Gw pun dikenalkan oleh Gilang kepada para sabahabatnya, yang tadi telah menolong Hari dan Edi saat dikepung tadi.

Yang mengalahkan tiga orang, seorang diri itu, namanya Sandi. Sedangkan yang seperti petinju itu, merupakan calon kakak iparnya Sandi, namanya Pandji. Dan yang terakhir itu namanya adalah….

Oli? Lu…Oli anaknya om Yoga bukan? Tanya orang itu mengenali Oli. Membuat Oli terkejut.

He? Lu..siapa ya? Tanya Oli bingung.

Gw Robi, anaknya pak Chandra, dari Boro Boro Property, masih inget? Jawab pria yang bernama Robi itu. Eh? Kok dia bisa kenal Oli?

Ohhh…yaa gw inget. Aduuhh…jadi pangling gw Rob. Gw uda gak kenalin lu lagi Jawab Oli kemudian. He? Kok gw bisa gak tau ya, Oli punya temen si Robi ini.

Iya lah. Gw aja sempet ragu-ragu tadi. Tapi wajah lu emang gak beda jauh sih. Oh iya, bi Asih masih ada gak sih? Ujar si Robi. Dia bahkan mengenal bi Asih juga. Hmm…kok gw bisa jadi kaya…hmm…kuper gini sih.

Masih kok, dia masih kerja di rumah gw. Sempet brenti waktu kawin, tapi cuma beberapa tahun, lalu balik lagi ke rumah gw. Jawab Oli lagi.

Iya ya. Kalo inget kata dia dulu, dia katanya sering mandiin gw ya, gara-gara lu maksa pengen mandiin gw WHAT???? WHAT THE F*#$?! MAKSUDNYA APAAN OLI AMPE MAKSA PENGEN MANDIIN SI ROBI???! Mata gw ampe melotot saking terkejutnya. Yang lain pun juga pada terkejut, membuat Oli pun menjadi salah tingkah atas ucapan si Robi.

Waktu gw masih bocah, sob. Jangan melotot dulu. Hahaha. Kata bi Asih tuh, Oli pengen banget punya adek cowo, tapi belom kesampean. Jadilah pas bokap gw maen ke rumah Oli, gw yang waktu pertama dateng itu masih umur setaonan, dijadiin boneka-bonekaan ama si Olivia ini. Hahaha. Ujar Robi sambil tertawa, berusaha menjelaskan maksudnya saat melihat mata gw melotot. Hahaha…sialan, gw uda cembokur ajah.

Eh…San, Lang, Ndji…awas lu jangan ketawa, dan jangan ngebacot ama cewe-cewe ya, gw hajar lu. Hahaha Ujar si Robi mengancam sahabat-sahabatnya yang sedang menertawakan dirinya. Oli pun menjadi tertawa kecil sambil merebahkan kepalanya di bahu gw.

Eh Rob, kali ini otak lu tuh punya saingan brur. Nih otak si Rangga, asli encer banget kalo uda urusan nyusun strategi perang ama daya pengamatan. Ujar si Rangga tiba-tiba memuji gw. Membuat gw menjadi salah tingkah jadinya.

Ha? Serius lu? Kaya gimana emang? Tanya Robi terlihat tertarik.

Awalnya ada salah paham antara gw ama dia, karena kita gak saling kenal, dan gw kebetulan pas lagi gendong adeknya yang pingsan, si Karin. Jelas Gilang.

Kita sempet fight. Yah dia emang gak mendalami bela diri apa pun. Jujur waktu itu gw merasa akan menang mudah lah ama dia. Tapi sue-nya dia pinter bikin trik ternyata, dengan berbagai rencana, dia akhirnya malah bisa bikin gw bener-bener gak bisa berdaya. Anjrit! Gw sempet ngerasa sia-sia gw belajar silat puluhan tahun, kalo ampe keok di tangan dia Lanjutnya sambil menepuk pundak gw.

Tapi lu gila bro, nyolek lu sedikit aja kaga bisa gw. Malah gw ama si Hari ma Edi yang babak belur. Hahaha. Padahal kalo orang laen bisa gw analisis ama perkirain gerakannya. Tapi lu, walaupun uda gw perkirain tetep aja lu malah balik counter gw mulu. Jelas gw balik memujinya.

Hehe…itu cuma karena reflek aja brur. Hasil latihan silat bertahun-tahun, akhirnya bikin body gw punya reflek sendiri, saat di serang. Sedangkan lu, yang gak ada dasar bela diri, jadi agak susah ngikutin gerakan orang yang terlatih. Yang terlatih dari lu cuma mata lu doang. Jadi walau mata lu bisa ngikutin gerakan gw, tapi body lu gak bisa ngasih respon yang tepat, karena body lu belum terlatih brur. Apalagi lu kalo lawan si Sandi ngehe ini, lebih gila lagi dia. Ujar Gilang menjelaskan beberapa hal mengenai penyebab gw gak bisa membalas serangannya. Emang sih, gw gak pernah ikut-ikutan latihan bela diri gitu.

Woii sopan amat lu, baru dateng uda lu ngehe-ngehein. Dasar monyet gondrong sableng lu. Ujar Sandi sewot, sementara si Gilang hanya tertawa.

Eh iya, Ed…burung lu gimana nasibnya? Uda terbang blum ketendang ama si Gilang tadi? Kasihan Dy..cewe lu kalo lu ampe impo. Hahaha Hampir aja gw keceplosan ngomong Dyana. Bisa berabe punya urusan deh.

Hahahaha…sialan luh. Masih aman, tenang aja. Jawab si Edi sambil tertawa.

Oh iya, sori banget yah gw..mm…sempet nendang itu lu, ama lu juga Har, sempet ngebanting lu gitu. Ujar si Gilang sambil berusaha menyalami mereka berdua.

Iya lah, santai aja brur Jawab Hari, begitu juga Edi.

Eh..emm…bay de wey, lu…jangan ampe cerita-cerita gimana gw bisa gak berdaya ama lu ye. Ama pose memalukan itu, jangan lu ceritain juga. Hwahaahaha Ujar Gilang ke gw sambil tertawa keras.

Eh…Rangga…Rangga…lu bukan anak angkat om Yoga kan ya kalo gak salah inget gw? Tanya Robi tiba-tiba.

Em…yah gw emang manggil dia papa sih, karena emang uda gw anggep bokap sendiri. Kenapa emang Rob? Tanya gw lagi.

Om Yoga tuh belom lama ini pernah nyinggung nama lu. Tentang lu punya daya pengamatan yang kuat. Dan dia punya rencana sendiri buat lo. Tapi dia belum cerita banyak juga sih apa rencana yang dia maksud itu. Jawaban Robi membuat gw dan Oli terkejut.

Gw jadi teringat akan pesan yang diberikan oleh om Yoga, serta lawan yang harus gw hadapin nantinya. Apa ini kah rencana yang dimaksud om Yoga itu? Pikiran gw kembali berkecamuk. Gw belum menjalankan amanat om Yoga kepada gw.

Kemudian kami semua mulai bergerak untuk ikut ke kantor polisi, untuk dimintai keterangannya. Sedangkan Gery dan kawanannya yang cukup banyak itu, langsung di borgol ataupun di ikat tangannya, dan di giring untuk masuk ke dalam truk polisi. Kecuali Gery, yang merupakan pimpinan mereka semua, dan yang paling bertanggung jawab atas semua kekacauan ini, digiring masuk ke dalam mobil polisi.

Beberapa polisi banyak yang heran melihat banyaknya para penjahat yang bertumbangan, sedangkan dari pihak kami, hanya Gara dan pak polisi yang bertempur bersama kami aja, yang mendapat luka paling parah.

Tapi begitu beberapa polisi melihat wajah Gilang, Sandi dan Robi, mereka pun langsung mengenali mereka, dan malah terlihat seperti mendapat jawaban atas rasa penasaran mereka. Seolah mereka sudah begitu paham dan gak heran lagi, akan menjadi seperti ini kalo ada mereka bertiga.

Di saat kami semua sudah merasakan kelegaan dengan berpikir bahwa ini semua sudah berakhir, tiba-tiba kami dikejutkan oleh kejadian yang sangat mengerikan, yang terjadi di hadapan mata kami semua, termasuk para polisi.

Saat itu semua kawanan si Gery sudah dimasukan ke dalam sebuah truk, sedangkan barang-barang buktinya sudah diamankan oleh para polisi. Dan motor Gara yang terparkir di balik semak pun, dibawa oleh polisi ke markas untuk diperiksa.

Begitu pun dengan kami, walau kami boleh berkendara dengan mobil kami masing-masing, tapi kami dikawal oleh polisi agar tetap menuju ke kantor polisi. Sedangkan Gery, selaku orang yang paling bertanggung jawab, dibawa terpisah dengan mobil polisi.

Dan saat Gery hendak dimasukkan ke dalam mobil polisi, tiba-tiba semburan darah segar bermuncratan dari kepala Gery, dan langsung roboh. Membuat kami semua menjadi sangat terkejut akan kejadian itu.

SEMUA TIARAP! Seru sang komandan polisi, membuat kami semua tiarap di tanah, tidak mengetahui apa yang sebenarnya telah terjadi.

SEMUANYA BERLINDUNG. ADA PENEMBAK GELAP! Seru sang komandan lagi, membuat kami semua sangat terkejut. Penembak gelap? Maksudnya ada yang menembak batok kepala si Gery? Anjritt! Kenapa urusannya jadi kaya gini? Pikir gw. Siapa yang nembak dia? dan apa motifnya? Padahal lagi di tengah-tengah polisi, tapi penembak itu berani menembak Gery juga. Artinya dia tidak takut terhadap polisi-polisi ini. Artinya dia yakin kalo dia akan lolos dari kejaran polisi-polisi ini.

Gw kemudian melihat seseorang yang sedang duduk di atas motor, terlihat melipat sesuatu, yang kemungkinan besar senjata yang digunakannya untuk menembak Gery. Gw kemudian juga melihat hampir semua polisi mengeluarkan senjatanya dan mengarahkannya ke orang itu.

TAHANN! JANGAN TEMBAK! BISA KENA PENDUDUK! Seru komandan. Memang benar, di belakang orang di atas motor itu, banyak kendaraan lalu lalang. Salah-salah bisa terkena tembakan nyasar dan menimbulkan korban jiwa yang tidak perlu.

KAMU! KAMU! KAMU! Kejar dia sekarang. Tangkap dia! Seru komandan kepada beberapa orang polisi yang di tunjuknya itu, dan mereka pun segera naek ke dalam mobil dan mengejar penembak gelap tadi. Yang sudah kabur sekarang.

Walau penembak itu sudah tidak ada, tapi hampir semuanya dari kami, masih terus berlindung. Gw kembali melihat ke arah Gery. Bulu kuduk gw langsung merinding, saat melihat wajahnya dengan mata yang mendelik, mengeluarkan banyak darah.

Pertanyaan itu kembali muncul di kepala gw. Siapa penembak itu? Apa hubungannya dengan Gery, hingga membuat Gery meregang nyawa di sini? Apa ada hubungannya dengan pertemuannya dengan tante Shinta, seperti yang di kasih tau Karin? Karin pun dikejar-kejar oleh Gery, setelah dia bertemu dengannya. Apa sebenarnya yang disembunyikan oleh Gery.

Gery dengan tante Shinta….apa ada hubungannya dengan Oli? Atao papa Yoga? Ataukah ini tidak berhubungan sama sekali, dan penembak itu hanyalah salah satu musuh Gery saja. Entahlah. Gw juga baru menyadari bahwa gw sedang memeluk Oli untuk melindunginya. Berarti tadi pada saat panik, gw reflek ngelindungi Oli yah. Hehehe. Parah gw ampe gak nyadar mah.

Hmm…apa…gw di ikutin ya sejak bertemu papa Yoga kemarin.

Hati-hati dengan Shinta, Shinta jahat dan licik. Begitu isi ucapan papa waktu itu, gw ingat.

Kamu pulang ati-ati, bodyguard tante Shinta, namanya Cindy itu mantan Mercenary atau tentara bayaran. Ingat gw lagi akan segala ucapan papa.

Bodyguard nya mantan tentara bayaran. Seorang tentara bayaran, yang biasa berperang untuk uang. Seorang profesional yang ahli dalam membunuh. Seorang yang tidak takut akan keberadaan polisi.

Jadi…apakah yang membunuh Gery itu bodyguard-nya tante Shinta? Untuk apa di bunuh? Apakah ada suatu rahasia yang gak boleh diketahuin orang lain?

Tapi satu hal yang pasti. Gw benar-benar harus waspada dan harus mencari sebuah strategi khusus, untuk menghadapi tentara bayarannya itu, juga tante Shinta.

Karena kalau benar yang membunuh Gery itu bodyguard-nya tante Shinta, artinya atas perintah dari tante Shinta sendiri. Dan artinya lagi, gw berurusan dengan wanita yang kejam dan tidak pandang bulu. Oli dan papa benar-benar dalam bahaya besar. Pikir gw.

Apalagi saat dikantor polisi, gw dapet berita bahwa para polisi yang mengejar penembak gelap tadi, tidak berhasil menangkapnya, dan bahkan kehilangan jejak sama sekali. Artinya dia benar-benar orang yang sangat profesional dalam melakukan aksi seperti itu.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.