Cerita Hot Broken Cinderlella(fika Maharani) – Part 15

Cerita Hot Broken Cinderlella(fika Maharani) – Part 15by on.Cerita Hot Broken Cinderlella(fika Maharani) – Part 15Broken Cinderlella(fika Maharani) – Part 15 BC.13 : Kemunculan Yang Tidak Diduga Jumat 18.45 PM, Rumah Gilang. hmmGilaaang!. Sinta terbangun dari tidurnya dan duduk sambil mengucek-ngucek matanya. Handuk yang ia kenakan kini sudah berganti dengan selimut tebal yang menutupi tubuhnya. Ruangan kamar pun disejukan oleh sebuah AC split yang tergantung di dinding. Ilustrasi Sinta: Gilaaanggg..Gilaaaanggg.kamu […]

tumblr_nsozhkaJD21u5rz5co1_500 tumblr_nsozhzgL3A1u5rz5co1_500Broken Cinderlella(fika Maharani) – Part 15

BC.13 : Kemunculan Yang Tidak Diduga

Jumat 18.45 PM, Rumah Gilang.

hmmGilaaang!.

Sinta terbangun dari tidurnya dan duduk sambil mengucek-ngucek matanya. Handuk yang ia kenakan kini sudah berganti dengan selimut tebal yang menutupi tubuhnya. Ruangan kamar pun disejukan oleh sebuah AC split yang tergantung di dinding.

Ilustrasi Sinta:

Gilaaanggg..Gilaaaanggg.kamu di mana?

Sinta pun bangkit dengan selimut merah besar menutupi tubuh telanjang-nya. Berkali kali ia memanggil Gilang, namun tidak ada jawaban dari gilang.

Sambil berjalan kea rah pintu kamar Gilang, mata Sinta terus disibukan oleh beberapa barang Gilang yang tegeletak berantakan di kamar tersebut. Hanya sebuah kalung tali hitam dengan sebuh cicin berwarna putih lah yang tergantung rapih di dinding kamar.

Dengan tubuhnya yang masih terasa lemas setelah bangun tidur, Sinta pun berjalan ke arah kalung ber-liontin cincin tersebut. Diraihnya cincin tersebut sambil membiarkan talinya tetap tergantung pada sebuah paku. Tatapan sinta terlihat nanar mengamati cincin indah tersebut.

Sinudah bangun..?

Gilanggg..?

Gue abis beli rokok maaf handuk-nya basah jadi tadi gue lepas aja..

Sinta pun melepas cincin tersebut dam membiarkannya berayun di talinya.

Makasih yah sayang..! Ujar sinta

HeemJawab Gilang datar

Sinta pun memeluk erat ujung selimut yang tersampir di pundaknya sambil menatap Gilang yang kembali meninggalkan kamar.

Kamu terlalu baik Gilang Gimana aku bisa lepasin kamu Ucap Sinta sambil memeluk sendiri selimut yang menutupi tubuhnya.

Sinta pun melanjutkan langkahnya keluar kamar, mencari-cari sosok Gilang yang terus menghilang. Setelah mencari di penjuru rumah akhirnya Sinta menemukan Gilang sedang duduk di teras rumah sambil menikmati rokok dan sekaleng bir.

Perlahan-lahan Sinta pun membuka pintu depan dan berjalan menghampiri kekasihnya tersebut. Melihat Gilang sedang bengong dan tidak menyadari keberadaanya, Sinta pun menagrub tubuh GIlang. Membuat bagian depan tubuh payudara besarnya yang tidak ditutupi pakaian menekan langsung kepala Gilang

Sin Udah gila yah nanti kalau ada yang liat Gimana? Ujar Gilang kesal.

Biarin.

Sinta pun menjawab dengan centil sambil terus menekan kepala Gilang ke pelukan payudaranya. Seeeett Dengan sigap Gilang pun meraih pergelangan lutut dan pundak Sinta. Lalu mengangkat tubuh Sinta yang hanya di tutupi selimut tersebut masuk ke rumah.

Sin.jangan gila gitu

Heeee. Aku seneng kamu ngomelin aku sayang, tandanya kamu masih perhatian sama aku

Kini Sinta sedang berdiri dihadapan Gilang tanpa sehelai benang pun menutupi tubuhnya. Selimut yang tadi menutupi tubuhnya sudah tergeletak di lantai saat Gilang menggendong-nya.

Jangan aneh-anehpakai baju katanya mau nonton..?? Tanya Gilang datar.

Hmmm. Gak jadi ah.. aku mau temenin kamu dirumah aja.. Jawab Sinta genit.

Gilang pun berjalan ke kamarnya, diambilnya sepasang pakaian dari koper Sinta lalu kembali ke tempat Sinta berdiri.

Nih Pake. Udah aku pilihin Jadi harus pake

HmmmIyabener nih gak mau aku gini aja..?

Sinta pun berlenggok-lenggok mengoda Gilang sambil sesekali mengelus perlahan payudara besarnya.

Gak Pake cepetan Yaudah kalau gak mau pake baju yang aku pilih

Iyaiya…huuuhhh

Dengan sedikit cemberut Sinta pun mengambil pakaian dari tangan Gilang. Walaupun memasang wajah cemberut, sebenarnya Sinta sangat senang menerima perhatian dari pacar yang sangat disayanginya tersebut.

Hemmm Jadi kamu maunya aku gak pake daleman nih Dasar nakal..ihhhh sayang..

Hah.???…Anjritlupa

Gilang pun kembali berlari kekamar untuk mengambil pakaian dalam Sinta, Sinta pun hanya sanggup tersenyum melihat tingkah kekasihnya tersebut.

***

Sinta pun bergegas mengenakan kaos putih polos ketat dan celana jeans belel, Kaos putihnya yang tipis seolah-olah tidah dapat menutupi siluet payudaranya besarnya yang tertutup BH hitam polos. Setelah Sinta selesai berpakaian tiba-tiba Gilang keluar dari kamar dan menggandeng Sinta ke luar rumah.

Ayo Sin

Mau kemana??..

Makanlaper

Tumben gandeng aku..? heee

Wajah Gilang pun memerah dan langsung melepaskan kembali tangan Sinta, lalu mengunci pintu dan nyelonong pergi meninggal kan Sinta yang sedang senyum-senyum sendiri.

iiihhhh. Tungguin

Makanya jangan aneh-aneh cepet gue laper.. Ucap Gilang galak..

Masa masih laper? Tadi bobo kan sambil neten akuhihihi

Sinta pun kembali menggoda Gilang hingga wajah cool Gilang menjadi semakin memerah.

Udah cepetan.Mau ikut gak

Dasar galak.Nih

Sinta pun merengut sambil menyodorkan sebuah kunci dengan gantungan hello kitty kea rah Gilang.

Kamu yang bawa

Kok aku..??

Capek Jawab Gilang cepat

YaudahIssshh

TuitTuiit Sinta pun masuk ke dalam mobil diikuti gilang yang cengengesan duduk di sampingnya. Dipandanginya sejenak rambut acak-acakan Gilang yang sedang sibuk merubah setingan kursi mobil karena sedikit sempit untuk kaki Gilang yang panjang.

SayangKok gak nyisir dulu sih.. Ujar sinta sambil mengusap rambut acak-acakan Gilang

Biarin Gini juga udah ganteng..heee Jawab Gilang sambil memandang ke arah Sinta.

Iyah.. Ganteng banget sih cowok akumuuuaaachh

Sebuah kecupan singkat Sinta mendarat lembut di pipi Gilang.

ihhh Apaan sih Sin Cepet jalan

Heee. Aku sayang kamu Gilang ganteng

Sinta pun mulai memacu mobil Jazz RS birunya, menghiraukan Gilang yang sedang sibuk mengusap bekas kecupan Sinta di pipinya.

Sayang mau makan Sushi di Tebet..? Tanya Sinta memecah kebisuan

Iya Makanya cepet dikit.. macet nih jam segini Jawab Gilang cepat

Sayang. Gimana pertunangan kamu..?

Sinta mencoba menanyakan perihal cicin yang tergantung di kamar Gilang. Sudah sejak tadi cincin tersebut menyita fikiran Sinta.

Hmm.. Cincin itu yah?? Gue juga masih belum bisa berbuat apa-apa soal pertunangan itu..

MakMaksudnya..? Kamu udah coba ngomong sama bonyok ?

Ck PercumaBuat bokap penjodohan ini merupakan bisnis yang menguntungkan

Sebelum-nya Gilang memang sudah pernah menceritakan perihal pertunanganya ke pada Sinta. Namun Wajah Gilang yang berubah serius membuat Sinta begitu penasaran dan ingin mengetahui lebih dalam perihal perjodohan tersebut.

Tapi sayang.. Kamu kan pernah cerita kalau tunangan kamu itu kan cinta pertama kamu.. Harusnya kamu seneng dong bisa milikin dia..??

Huuuffff Mungkin gw bisa aja nerima perjodohan ini begitu aja Sin.. Dan milikin Nadiya. . Tapi

Tapiapa sayang?? Tanya Sinta semakin penasaran.

Di hati Nadiya sama sekali gak ada tempat buat gue Sin Gue tau betul difikirannya cuman ada nama si pengecut brengsek itu.

Sinta pun menggengam erat tangan kekasihnya tersebut. Diliriknya Gilang yang sedang bersandar dengan tatapan yang menerawang jauh ke luar jendela.

Gilang Apa segitunya..? Apa aku sama sekali tidak pernah ada di hati kamu.. ?.. Ujar Sinta dalam hati.

Ingin sekali Sinta berucap demikian, namun bagi Sinta semua ini sudah cukup. Sinta begitu takut Gilang akan menjauh darinya, hubungannya yang sekarang sudah lebih dari cukup bagi Sinta.

Setelah hampir satu jam menembus kemacetan lalu lintas, Sinta dan Gilang pun sampai di daerah Tebet. Parkiran yang penuh membuat Sinta harus memarkirkan mobilnya sedikit lebih jauh.

Buset.. Jauh banget Sin..??.. Gak sekalian aja parker di monas?.. Omel Gilang

Penuh tauUdah ah ayo turun..

Ogah males jalancapek..

IsssshhhGilaaaangg Apa lagi aku kamu enak tidur dari tadi.. macet tauJadi gak nih?

Iya..iya Untung gue laper..

Gendooongggggg Rengek Sinta manja.

Ogah Jawab Gilang singkat.

Gilang dan Sinta pun turun dari mobil. Jarak parkir mobil Sinta memang cukup jauh dan sedikit sepi karena berada di kawasan perumahan yang berada di dekat tempat makan.

SinUdah kunci pintuSepi nih daerahnya.. Kalo mobil kamu dicolong.. kita mau pulang naek apa

Udah aku kunci, Gilang sayaang Jangan marah-marah terus dong, gemesss.

Sinta pun merangkul tangan Gilang, dan mereka pun berjalan kaki ke arah tempat makan yang cukup jauh lokasinya.

Dan tiba-tiba.CKiiiiiittttttt Sebuah mobil Avanza hitam berhenti tepat di depan Gilang dan Sinta. Diikuti oleh beberapa orang yang keluar dari mobil tersebut dan menghalangi langkah Gilang dan Sinta.

HehLo yang namanya Gilang?

BukanJawan Gilang datar.

Gak usah bohong. Ri.. Sini Bener dia yang namanya Gilang?

Seseorang pun muncul dari balik komplotan lima orang remaja tersebut. Sebut saja si Besar, Si Cepak, Si keriting, Si Kurus, dan Si Tonggos.

Iya dia kak Jawab Hari cengengesan.

Hari..? Ujar Sinta kaget melihat orang yang baru muncul tersebut.

Tuh..Bener kata adek gue lo yang namanya Gilang.. Ujar Si Besar

Udah tau nanya.. jawab Gilang

Lo yang kemaren mukulin ade gue yah? Si Besar.

Udah hajar aja Bro.. Tambah Si Tonggos.

Ngapain nanya gue? Tanya aja sama ade loHehehhe Jawab Gilang cengengesan.

Eh Beraninya keroyokan siihhh.. lo juga Ri.. pake ngadu-ngadu, dasar BENCONG !..

Sinta pun ikut memaki dan berteriak ke arah kelima orang berserta Hari.

Cewek gak usah ikut campur Si tonggos pun mendekat dan ingin meraih tubuh Sinta

Buuuukkkkk.Plaaakkk Dengan cepat sebuah tendangan yang diikuti pukulan telak Gilang kearah dagu, merobohkan Si Tonggos hingga tergeletak kesakitan di atas aspal.

SinDiem di belakang gue tenang aja bentar juga selesai.. Ujar Gilang sambil menarik tubuh Sinta ke belakang-nya.

BANGSAAAATTTT. Mereka ber-lima pun mulai maju mengeroyok Gilang.

Bruaakkk.BuuhhgggpLaaakk Bruuakk Walaupun Gilang unggul dalam pertarungan individu, namun mereka berlima bukan lah tandingan Gilang, sehingga Gilang mulai terlihat kewalahan mengahadapinya.

Berkali-kali Gilang berhasi mengelak dan menangkis serangan mereka, dan berkali kali juga Gilang memberikan tendangan dan pukulan telak ke-arah mereka berlima. Namun jumlah mereka seperti tidak ada habis-habisnya. Berkali-kali Gilang berhasil merobohkan mereka, namun bangkit lagi dan kembali mengeroyok Gilang. Gilang pun semakin kewalahan, bertubi-tubi serangan mereka berhasil mengenai Gilang yang mulai lelah.

Dan tiba-tiba dua pukulan meluncur ke arah kepala Gilang. Beeeletakkk Dengan secepat kilat Gilang berhasi menangkap kedua tangan tersebut, Lalu Buuuakkkk Tendangan balasan Gilang sukses membuat Si Keriting terpental ingga jatuh.

Namun Saat Gilang ingin membanting tangan yang ditangkapnya, Buaaaakkkk Siku Si Besar tepat mendarat di bagian pundak Gilang, Hingga membuat Gilang berlutut di atas aspal.

Setelah berhasil membuat GIlang tumbang Si Besar mulai menarik nafas sejenak sambil melihat ke arah rekannya Si Tonggos dan Si Keriting yang sedang mengerang kesakitan. Di samping Si besar pun berdiri Si Kurus yang terlihat mulai gentar, sambil memegangi perutnya yang kesakitan.

Hahhahhah Mampushah..hah… Tangkep ceweknya RI. Dengan muka yang dipenuhi memar dan nafasa yang tersengal, SI Beasar memerintahkan Hari untuk menangkap Sinta.

Heeeeeyyy Hari.awas lo berani macem-macem Lepasiiiinnn

Sinta pun mencoba berontak saat Hari memegangi pundaknya.

AnjiiiingBeraninya sama cewe lo.. Teriak Gilang.

GIlang pun perlahan-lahan bangkit terhuyung-huyung, luka robek di pelipisnya membuat pandangan GIlang sedikit kabur.

Hahahhaa.Jangan ngelawan kalo cewe lo gak mau diapa-apainhah..hah

Sambil mengusap benjolan di kepalanya Si Besar mulai kembali menghampiri Gilang yang masih bersusah-payah menahan keseimbangan tubuhnya.

Bruuuuaaakkkkkk. Kini giliran tendangan si Besar yang sukses mendarat di pipi kanan Gilang , Hingga menyebabkan Gilang kembali ambruk di atas aspal.

Cuiiihhhh.Mati lo. Jawab Gilang

Gilang pun kembali bangkit dan mengusap sedikit darah yang menetes di pipinya. Dan berjalan ke arah Si besar dengan tatapan mengerikan seperti setan.

Hahhahlo Gak peduli sama nasip cewek lo

hah..? Gilang pun menengok ke arah Sinta.

aaaahhhhhBajingan lo Hari..jangaaannnnn Teriak Sinta

Rupanya Hari tidak tahan melihat bentuk payudara Sinta yang besar dan berguncang-guncang di dalam kaos putih polosnya. Dengan ganasnya Hari mulai meremas payudara Sinta sambil tangan satunya membekap kedua tangan Sinta di belakang.

HhahahhahhaBruuukkkkk.Mana nyali lo yang tadi njingHahhahhah

Si Besar pun kembali memberikan pukulan telak di perut Gilang, saatGilang sempat menoleh ke arah Sinta. Gilang pun kembali bersujut di hadapan Si Besar sambil terbatuk-batuk.

Melihat Gilang yang sudah tak berdaya, kini giliran si Kurus yang berjalan mendekati Gilang. Di jambaknya rambut Gilang, lalu mengangkat tangannya untuk mengambil ancang-ancang meninju wajah Gilang.

oohookkkh.heheheohokk.. Ayo pukul NGenTOOOTTTT.. teriak Gilang cengengesan.

Anjinganjiiing,Makan nih bangasaaattt Si Kurus pun mulai mengayunkan pukulannya.

Dan tiba-tibaBruuukkk Sebuah bungkusan hitam menghantam wajah si kurus. Diikuti tubuh Hari yang terpental dan terjelebab ke atas aspal.

Eh..ngehee Ngapain lo ikut campur Teriak si Besar.

Lo gak apa-apa Sin.? Ujar seseorang sambil membangunkan Sinta yang ikut terjatuh, saat Hari terpental.

GaGak..apa-apa kok..Fan.. Jawab Sinta sambil bangkit meraih tangan orang tersebut

Cihh Irfan lagiWooooyPengecut Bajingan Ngapain ikut-ikutan lo..Teriak Gilang

Tiba-tiba Gilang bergumam lalu berteriak-teriak kearah orang tersebut, yang tidak lain adalah Irfan kakak kelas Gilang sekaligus teman sekelas Sinta di sekolah.

Gak usah bawel.. Udah bonyok gitu.. Jawab Irfan datar.

PlaaaakkkkSiapa yang bawelenak aja lo.. ngatain cowok gue Sinta pun menjitak kepala Irfan.

Aduhh. Ujar Irfan dengan gaya cool-nya.

Huuaaaahahaha Mampus lo pengecut cemen.. teriak Gilang merasa menang.

Gilang pun tertawa puas melihat Irfan mengelus-ngelus kepalanya yang tadi dijitak oleh Sinta. Kini mereka sibuk sendiri tanpa memperdulikan Si Besar dan Si Kurus yang kebingungan dengan situasi saat ini.

.., Hei Kaca mata Jangan ikut campur lo..makan nih bangsaaaatt

Si Kurus pun mencoba membalas lemparan Irfan dan mengarahkan tinjunya ke arah Irfan. Dan buuaggghhhbruukkk Dengan satu gerakan Irfan dapat menjatuhkan Si Kurus dengan mudah.

Siapa lagi? Tanya Irfan sambil berdiri membenarkan posisi kaca matanya.

Kak ayook mending cabut dulu hari pun menarik Si Besar untuk masuk ke dalam Mobil

Akhirnya si Besar pun kembali masuk ke dalam mobil Avanza hitam tersebut, diikuti teman-temannya yang ikut berlari terhuyung-huyung masuk kedalam mobil. Hari yang juga merupakan teman sekelas Sinta dan Irfan, tahu betul bahwa dengan cara keroyokan sekalipun Irfan bukan lah tandingan dia dan kakak-nya.

Gilaaaaaangg.Sayang kamu gak apa-apa?

Sakiittt.Sin.. rengek GIlang

Sintapun berlari memeluk Gilang, diraihnnya saputangan dari tas cokelat kecil-nya lalu mengusap darah di kening gilang. Sementara Irfan dengan gaya cool-nya berjalan kearah bungkusan yang ia lempar sebelumnya dan berjongkok mengamati bungkusan tersebut.

HUaahahhatumpah.. Gilang pun tertawa melihat bungkusan Irfan yang ternyata berisi nasi lengkap dengan pecel ayam, kini sudah tumpah berantakan.

Tanpa memperdulikan ledekan Gilang, Irfan pun bangkit dan berjalan meninggalkan bungkusan tersebut.

Bentar Sin

Gilaang luka kamu sayang

Gilang pun melepaskan dekapan Sinta dan berjalan menghampiri Irfan.

Woyy, cowok cemen.. Lo kenal Fika?

Pertanyaan Gilang yang frontal membuat Sinta dan Irfan terkejut dan berubah ekspresi.

Kenapa? Kan udah gue bilang sebelumnya.. Itu bukan urusan lo..? Jawab irfan datar

Itu urusan gue sekarang.. Fika temen sekelas gue.. Ujar Gilang

Terus..? jawab Irfan samil kembali membenarkan posisi kacamatanya.

Gua gak mau nasip Fika sama kaya Nadiya jawab Gilang

NaNadiya..? Gumam Sinta

Sinta pun terkejut dengan nama yang di ucapkan Gilang. Nama yang mengingatkanya dengan kalung berleontin cincin di kamar Gilang, nama yang selalu membuat ekspresi wajah Gilang berubah setiap menyebutkannya, nama yang tidak begitu asing di dengar sinta,yaitu Nadiya, nama dari tunangan dan jug acinta pertama Gilang.

Hahaha Nadiya? ..Kenapa..? .Mau pamer ke gue.. kalo di udah jadi tunangan lo? Ujar Irfan

breetttt Gilangpun meraih kerah baju Irfan

Eh pengecut Kalo lo emang cinta sama Nadiya.. kenapa gak lo rebut dia dari gue? Teriak Gilang.

Buuaaaggghhh Irfan pun meniinju pipi Gilang hingga cengkraman tangan Gilang di kerah baju-nya terlepas.

Gilang Wiguna.. emang apa yang lo bisa lakuin buat pertunangan lo itu?? Tanya Irfan

Sekarang gue emang belom punya cara, buat ngebatalin tunangan itu Taiiii, paling gak lo fikirin gimana perasaan Nadiya.. njiiiing

Sintapun memeluk erat tubuh kekasihnya tersebut, mencoba menghalangi Gilang untuk memukul Irfan. Dengan kepalanya yang mendekap pundak Gilang, Sinta dapat mendengar detak jantung Gilang yang berdetak kencang.

.. Perasaan wanita itu gampang berubah.. lo akan paham nantinya lang.. Jawab Irfan datar.

Eh..berengsek.. Yang gua tau Nadiya itu masih sayang sama loTaii.. Asal lo tau..Dia masih pake cincin dari loNGeheee Ujar Gilang terus mencoba membuat Irfan mengerti.

Cincin.? Sekejap raut wajah Irfan yang dingin berubah. Mata Irfan mulai berkaca-kaca walau tertutupi oleh kaca-matanya.

Iya Nadiya selalu senyum kalo liat cincin di jarinya itu.. ngerti lo njiiiing

Hmm jadi dia masih pake cincin mainan itu..

Setgelah itu Irfan pun kembali berbalik dan melangkah meninggalkan Gilang dan Sinta.

Cihh.. Susah ngomong sama batu.. Gumam Gilang kesal.

Kita pulang aja yuk.. pinta Sinta dengan nada yang nanar.

Tiba-tiba ajakan Sinta menyadarkan Gilang, Kini pundak Gilang terasa hangat dan basah. Gilang pun sadar bahwa Sinta sedang memeluknya sambil menangis. Gilang pun berbalik, diraihnya pundak Sinta dan memeluk Sinta. Keduanya saling berpelukan di antara susunan mobil di parkiran yang sepi.

***
Lima belas menit kemudian, Sinta dan Gilang sedang berada di perjalanan pulang, namun kini giliran Gilang yang mengendarai mobil Sinta.

Sayang? Jadi yang selama ini kamu maksud pengecut itu Irfan?? Tanya Sinta.

Iya.. Jawab Gilang singkat.

Berbeda dengan sikap Gilang yang meledak-ledak tadi, kini Gilang kembali bersikap cuek seperti biasanya. Sepanjang perjalanan Gilang hanya diam dan menjawab pertanyaan Sinta seperlunya. Tapi tangan Gilang yang terus menggengam tangan Sinta sejak dari parkiran tadi, membuat Sinta tidak banyak protes akan kebisuan Gilang.

Sebenarnya dalam lubuk hati Sinta begitu miris oleh Gilang yang begitu penasaran dengan Fika, Gilang yang selalu berubah bawel ketika menyebut nama Nadiya, namun kini Gilang terus mengenggam erat tangan Sinta. Membuat Sinta semakin bertanya-tanya akan isi kepala dan perasaan Gilang yang sesungguhnya.

Sayang..Kok lewat sini? Tanya Sinta.

Emang lewat mana.. Rumah lobelum pindah kan?? Jawab Gilang.

Gak mau pulaaaaang. Aku nginep di rumah kamu yah? Rengek Sinta

Gw laper.. Mau numpang makan di rumah lo.. Ujar Gilang.

Gaak mauu.titik Sinta pun kembali merengek.

Dih..Makanya gimana??

Aku masakin deh

Gak mauterakhir kali, lo mau masak sop dirumah gw, jadinya malah bolu kukus

huuuuwww.. Pokonya gak mau pulang Hmm Mie aja gimana? Nanti aku masakin deh?

Okeh kalo mie..Mie bikinan lo enak

Heeeeenanti mampir ke mini market yah sekalian beli obat-obatan buat luka kamu..

Sinta pun merangkul tangan Gilang tanpa melepaskan sedikitpun genggaman kekasihnya tersebut.

20:45 WIB, Rumah Gilang.

AAAAAAAAAAA.AMPUUUNNN.SakiiiiIIIIITTTTT Teriak Gilang.

Ihh manaj banget sih katanya jagoanIni masih ada kotorannya..

Sinta sedang mencoba membersihkan luka di wajah Gilang yang sedang tidur diatas pahanya.

UdaaaaAAAAHhhh.SintaAAAAA.AAAmmmmpuuuUUUNNN Gilang kembali berteriak.

Diem sayang Nanti inspeksi..awas tanganya jangan nutupin

TapiiSintapi, AAAAAAAAAAGhhhhAMpuuuuuUUUUNNN UDAAaaaaaAAAAhhh

Ihhhhh Tangan kamu minggir GilaaangDiem nanti berbekas.., Sini pegang nen aku aja deh mending.

Sinta pun kesal karena tangan Gilang selalu menghalang-halanginya untuk membersihkan luka Gilang. Dengan kesal Sinta pun memasukan kedua tangan Gilang ke dalam Selipan BHnya yang masih ditutupi kaos. Membuat kedua tangan Gilang kini terkunci memegang payudara-nya yang besar dan empuk.

Udah diem..tahan dikit lagi selesai.Omel Sinta

AAAAAAAaaaaaaAAAA..tetep SAAAAkkiIIIIIIIITTTTT.AmpunAAAAMPUUUUUUnnnnGila ng pun kembali berteriak kesakitan.

AaaaannggghhhGilang jangan di remes dong nenen akunya..eeeNNGGGGhhhHH

Sinta pun berteriak karena payudaranya yang besar dan kenyal terus diremas Gilang untuk menahan sakit. Kini keduanya saling berteriak menahan sakit-nya masing masing

UUuuuddaaAAAAA SIIiiiiiinnnntAAAA.SAaaaaAAkiiiiIIIIIIITTTT

AAaannggghh.Jangan Angghh sakit nenen aku gilang..eeeengghhhh

***
Akhirnya setelah hampir setengah jam mereka berteriak-teriak, kini Gilang sedang duduk di tikar dengan wajah penuh perban dan plester. Semangkok mie istant bikinan Sinta pun sudah dihabiskan oleh Gilang. Sinta pun sudah berganti baju tidur, namun bukan sepasang baju tidur yang minim seperti yang sudah Sinta persiapkan di kopernya. Gilang menyuruhnya menggunakan kaos hitam polos dan celana panjang training kepunyaan Gilang.

Setelah mencuci semua cician piring Gilang yang menumpuk di tempat cucian piring, Sinta pun berjalan menghampiri GIlang yang sedang sibuk membaca komik dan menghisap sebatang rokok di kamarnya.

Sinta pun menghampiri Gilang dan merebahkan tubuh sintalnya di samping Gilang sambil melihat wajah serius kekasihnya itu.

IihhhhhSerius bangetgemes Ujar Sinta sambil mencubit hidung Gilang

Awwwaw sakit Sin

Gilang pun menepis tangan Sinta dengan kesal. Dihisapnya dalam-dalam rokok nya dan mematikannya di sebuah asbak yang telah dipenuhi oleh punting rokok.

HEehhhh.. Gitu dongpenuh asep nih kamar kamu..

Iya..iya

Gilang pun ikut merebahkan tubuhnya ke atas kasur.

Ngantuk Sin

Iya sayang sini..

Sinta pun memeluk erat tubuh Gilang, menenggelamkan kepala Gilang tepat di tengah tengah payudaranya. Sinta tau betul bahwa Gilang sangant menyukai posisi tidur seperti ini. GIlang pun hanya mengisut seperti anak kecil, merasakan pelukan Sinta yang mampu sedikit menenangkan batinnya yang sedang berkecambuk.

Tak lama Gilang dan Sinta pun tertidur pulas, tak ada hal-hal fulgar yang terjadi malam itu. Tubuh mereka berdua terlalu lelah untuk sekedar melampiaskan hasrat yagn sedikit timbul akibat pelukan yang begitu intim tersebut.

Pagi hari pun tiba.
Sinta yang biasa bangun lebih awal sedang terlihat sibuk melakukan pekerjaan rumah. Dirapihkannya semua barang-barang Gilang yang bergeletakan di semua penjuru rumah. Tanpa memperdulikan bajunya yang kini penuh dengan keringat, dengan wajah ceria Sinta menyapu dan mengepel rumah tersebut.

Disamping Gilang juga sudah tergeletak secangkir teh hangat dan lontong satur yang ia beli di dekat rumah Gilang. Sebenar-nya Sinta sempat mencoba membuat nasi goreng namun karena rasanya yang aneh, Sinta pun menggantinya dengan lontong sayur tersebut.

Setelah merasa semua bagian rumah Gilang sudah terlihat rapih dan bersih, Sinta pun kembali ke kamar untuk membangun kan Gilang yang masih tidur. Perlahan-lahan ditariknya selimut yang menutupi tubuh Gilang,Sehingga Gilang bberbaring celentang sambil tangan-nya berusaha mencari selimut dengan mata terpejam.

Hihi.Gilang junior bangun Ujar Sinta melihat tonjolan mengeras di dalam boxer Gilang.

Perlahan lahan Sinta pun menghampiri wajah Gilang dan mengecup lembut kening Gilang. Posisi Sinta yang tertunduk menghadap Gilang membuat kedua payudaranya yang tak terganjal BH menggantung indah dari celah leher kaos Gilang yang sedikit kebesaran di tubuhnya.

Cuuppp.Sayang bangunSarapan dulu Ujar Sinta

eemmmgghhMasih pagi Sin

Bangunaku udah buatin the tuh

Banggun Gilang sa.Awwwwhhhhh.

Sinta pun menjerit ketika tiba-tiba Gilang meremas payudaranya agar Sinta berhenti membangunkan-nya.

Ihh tidur lagi sih kamu Ujar Sinta mulai kesal.

Diangkatnya paksa tubuh Gilang lalu di taruhnya kepala Gilang di atas pahanya. Aroma tubuh sinta yang belum mandi dan berkeringat mulai menyadarkan Gilang dari tidurnya.

Emmnngggghhh Jam berapa Sin? Ini kan hari sabtu..

Gilang pun bangun terduduk sambil mengucek-ngucek matanya yang masih terlihat lebam.

Ayo bangun..ini teh nya.

Sinta pun menyodorkan secangkir teh. Dengan malas Gilang meraih teh tersebut dan meminumnya hingga habis.

Sin.. Sini Perintah Gilang

Setelah menaruh cangkir yang telah kosong ke atas meja belajar Gilang, Sinta pun kembali duduk di samping Gilang.

Kenapa sayang?

breeeetttt Gilang pun menyambar tubuh Sinta hingga dan meniban tubuh Sintal Fika. Dengan ganas-nya Gilang menciumi kedua payudara Sinta.

Sayang..sabar-sabar aku belum mandii.. belum sikat gigiAAwwwwww.sabar..AawwwGeli jerit Sinta
Aroma wangi dan bercampur keringat Sinta membuat birahi Gilang muncul pagi itu. Diciuminya seluruh bagian dada kaos Sinta yang berkeringat, Hingga ketiak Sinta pun tidak luput dari cumbuan Gilang.

GilaaaaangAwwwwhhh aku masih bau keringetAwwhhh geli sayang

Sinta pun tak kuasa menahan jeritannya saat Gilang mulai menciumi ketiaknya yang basah oleh keringat. Walaupun berkeringat tubuh sinta tidak mengeluarkan bau yang tidak sedap, melainkan aroma khas yang mampu membangkitkan gairah siapa saja yang menciumnya.

Geliiii.Gilaaangudaahhh.awwwhh

Sambil terus mencubui bagian dada Sinta yang berkeringat perlahan Gilangmenari celana Sinta hingga tersangkut di bagian dengkul. Dengan cepat Gilang membuka boxernya dan mengarahkan penisnya yang sudah tegang kea rah vagina Sinta.

AAAAwwwhh.Kamu mah maen colok aja siihhhAaawwwh

Sinta pun meringis akibat Gilang mulai memasukan penis besarnya ke dalam vagina sempit Sinta yang masih kering.

Aaaaawwhwh Periihh Gilaang sabarrrrr.AAAAwwwwwhwhh

Jeritan Sinta pun semakin keras saat Gilang mulai mengocok penisnya di dalam vagina Sinta.

SayaaangggAwwwwhh iseeep ..aawwwhhh pantil aku duluawwwhhhh. Biar memek aku.aaaaaaaaaaawwwwhh basah dulu..

Sinta pun mengangkat kaosnya dan mengarahkan kepala Gilang ke depan putting kecil kecoklatan Sinta. Gilang yang sudah bernafsu mulai mengulum putting tersebut dengan ganasnya, hingga membuat sinta mulai mengerang kesakitan.

Vagianya yang kering kini mulai dibasah, membuat Gilang semakin bernafsu untuk menyodok vagina yang lembut dan basah tersebut lebih cepat.

Tak sampai lima menit Sinta punbergelinjang tidak karuan, serangan Gilang yang begitu bernafsu pagi itu membuat Sinta tidak kuasa lagi menahan orgasmenya.

Gilang pun mencabut penisnya dari vagina Sinta, lalu mengarahkannya kedepan mulut sinta. Dengan cepat Sinta pun menghisap penis Gilang sambil menngelus buah zakar Gilang yang berayun memukul dagu Sinta.

Ah ahSin gue mau keluar. Teriak Gilang

Keluarin aja di mulut aku sayang

Dan croooootttt.crooootttt. Seperma Gilang pun menyembur di mulut Sinta.
Dengan sekali tegukan Sinta pun menelan habis semua sperma Gilang di mulutnya. Gilang yang sudah mencapai orgasmenya pun ambruk meniban Sinta.

HahhahKamu pagi ini nafsu banget yah sayang Ujar Sinta dengan nafas yang masih tersengal, samabil mengelus pundak Gilang yang juga sudah dibasahi keringat.

Hahhahhah.. Abis wangi lo pagi ini enak banget Sin

iihhhh.Bau tau Jawab Sinta manja

Gue suka

Iya-iya kamu suka bau keringat aku?

he eh Gilang pun menganguk kecil

Kamu boleh cium keringet aku kapan aja kok sayang ujar Sinta lembut

Ankat tangan lo SinGue mau cium perintah Gilang

Sinta yang sedikit heran dengan permintaan kekasihnya ini, mulai mengangkat perlahan kedua tanganya. Dengan sigap Gilang pun melepas kaos tipis yang menutupi tubuh Sinta dan membenamkan wajahnya di ketiak Sinta.

Ihhemang gak bau sayang..? Tanya Sinta.

Gilang pun hanya menggeleng, sambil tetap membenamkan wajahnya di ketiak Sinta.

Sin!

iya sayang?

Bulu ketek lo mau tumbuh nih..tajem

iihhhhhhh.gak boleh ngomong gitu ke perempuan..

Sinta pun mencubit manja pinggang Gilang yang masih menimpanya.

Aku belum sempet cukur sayangnanti yah aku cukur

Gilang pun kembali mengangguk tanpa melepaskan wajahnya dari ketiak Sinta. Dengan penuh kasih sayang Sinta pun mengelus rambut kekasihnya yang sedang asik menggusal di ketiaknya.

Setelah hampir lima belas menit Sinta pun mulai menepuk-nepuk punggung Gilang.

Sayang sarapan dulu Ujar Sinta lembut

Gak mau Jawab Gilang sambil tetap menaruh wajahnya di ketiak Sinta.

Nanti kan kamu bisa cium kapan aja Sekarang sarapan dulu yah sayang.. Rayu Sinta

Iyaaaaaaaa

Dengan malas, Gilang pun bangkit dan mengambil lontong sayur yang terletak di atas meja belajarnya.

WuiiihhKok jadi rapih kamar gue Sin? Tanya Gilang terkejut.

Iya tadi aku rapihin.. Gimana?? Jawab Sinta..

Tanpa menjawab pertannyaan Sinta, Gilang pun menoleh ke arah kalung berliontin cincin yang tergantung di kamarnya.

Masih ada kok sayang cincin tunangan kamuUdah dimakan sarapannya Ujar Sinta yang mengerti akan kehawatiran Gilang.

Bahaya Sin kalau sampe Hilang, Bisa diunuh si Nadiya gue..

iya-iya..udah ah dimakan dong lontong sayurnya..

Gilang pun kembali duduk di pinggir tempat tidurnya dan mulai menyuap lontong sayur ke mulutnya. Diikuti Sinta yang mendekati Gilang dan bersandar di pundak Gilang yang begitu hangat baginya.

Kamu masih menyimpan perasaan ke Nadiya yah Gilang?.. Nadiya.. Fika Terus aku ini apa Gilang? Ingin sekali Sinta berteriak demikian. Namun Sinta hanya bisa pasrah dan menikmati setiap detik kebersamaanya dengan Gilang.

Sinlo gak sarapan?? Tanya Gilang tiba-tiba.

Engngak sayang aku gak laper Jawab Sinta sedikit terkejut.

Hmm Gimana kalau gue teraktir bubur ayamYah itung-itung bales budi udah beresin rumah gue..

Aku enggak la.

Sebelum Sinta menyelesaikan kalimat-nya, Gilang pun menutup bibir Sinta menggunakan sendok ditanganya, hingga membuar bibir tipis Sinta sedikit tertekan.

Eiittttss. Awas aja nolak

Gilang pun kembali menyelesaikan makanya.

iya…iyaGilang sayang Jawab Sinta sambil mempererat pelukannya di pundak Gilang.

***
Kini mobil Sinta telah terparkir di sebuah parkiran salah satu Foodcourt di bilangan Jakarta selatan.

SinBener lo gak mau turun?? Tanya Gilang.

Bungkus aja deh sayang, aku lemes nihkecapean kayanya..Jawab Sinta lemas

SinBubur ayam di sini enaknya tuhdimakan lasngsung ditempatnya..

mmhhhYaudah deh sayang, tapi jangan lama-lama yah..

Sinta pun mencoba bangkit dari tempat duduknya, dengan sedikit pucat Sinta mencoba menghampiri Gilang yang telah berdiri di depan mobil.

Beeettttttt. Dengan cepat Gilang langsung menyambar tubuh Sinta yang terlihat terhuyung-huyung. Lalu dengan perlahan Gilang kembali mendudukan Sinta di dalam mobil dan berlari ke tempat duduk kemudi.

CKckckckckc.Breeemmm Gilang pun kembali menyalakan mesin mobil dan AC mobil.

Sinbeneran sakit yah? Aduh gue nyerah deh kalo ngadepin orang sakitGimana dong Ujar Gilang panik

Iya lah sayangyaudah mending kamu cepet beli buburkayanya aku cuman lemes belum makan.. Jawab Sinta lemas.

Oh..Yaudah gue tinggal bentarTunggu yah jangan kabur Ucap Gilang panik.

Siapa yang mau kabur sih sayang.. Orang ini mobil aku kok Jawab Sinta sambil tersenyum melihat tingkah lucu Gilang.

Bener jugapokonya tunggu bentar ya Sin..

Dengan langkah yang sedikit dipercepat Gilang berjalan menyusuri parkiran. Dan tiba-tiba sebuah mobil mencuri perhatian Gilang.

Porche Cayman..? Kayanya gue tau mobil ini deh Gumam Gilang.

Gilang pun mempercepat langkahnya memasuki pintu belakang foodcourt tersebut dan tiba-tiba Gilang melihat dua sosol yang dikenalnya sedang duduk bersama diantara kerumunan meja-meja foodcourt tersebut.

Sesekali Gilang mengucek matanya untuk memastikan apa yang dia liat. Dan tiba-tiba salah satu mereka bangkit dari tempat duduk dan berjalan kea rah toilet foodcourt. Dengan cepat Gilang berjalan menghampiri orang tersebut. Dan.

Om Bram Tegur Gilang..

Eh..GilangKebetulan..kamu juga lagi makan disini? Tanya Om Bram

iya..Tapi dibungkus.. Jawab Gilang

Ehmuka kamu kenapa bonyok gitu?Ujar Om Bram kembali bertanya.

Biasa Om Kenakalan remaja..hahahhaaJawab Gilang asal

Bisa ajaSama tuh kaya sahabat kamu ituKerjaanya berantem aja..Pusing Om dipanggil kepala sekolah terus. Jelas Om Bram.

Laki harus gitu..Heeee.. Jawab Gilang sekenanya

Hmm kamu mau bungkus bubur ayam yah?? Emang enak dibungkus? Tanya Om Bram

Hmm..ini buat orang sakit Om..heee Jawab Gilang cengengesan.

Wah tumben kamu perhatian sama orang.. Cewe kamu?? Om Bilangin Nadi loh.. ancam Om Bram becanda

Oh Bukan dong..teman sekolah Om ngomong-ngomong siapa tuh tadi? Cantik banget..pacar baru yah..?? Ledek Gilang

Oh Biasa.Kena mau Om Kenalin.? Masa minta kenalin cewek sama mertua sendiri sih Gilang-Gilang.. Yang bener aja kamu..?

HEeeJangan nanti bisa dicekek sama NadEh kak Nadiya Om..Hahaha Ujar Gilang

Masih aja manggil kakak, orang dia itu calon istrimu loh Gilang..Hahahha Balas Om Bram

Oh iyaHeeee Ujar Gilang sambil menggaruk kepalanya yang tidak gatal.

Kemarin Om abis dari London jenguk Nadi Dia kirim salam ke kamu tuhemang kamu gak pernah hubungin dia yah..?

HAAH.?..Eh maaf Om.. Sering kok Om.. Kita sering webcaman..heee Jawab Gilang berbohong.
Bagus-bagus

Gimana kabar kak Nad.eh Nadiya Om?? Tanya Gilang dengan wajah penasaran.

Baik kok.. Kamu bukanya sering hubungin dia? Jawab Om Bram bingung.

EhIiyaKan gak ketemu langsung Om.. Hehehe

Udah Om mau ke toilet dulu yah.

Baik Om. Jawab Gilang dengan nada formal.

Setelah melihat OmBram masuk kedalam toilet Gilang pun bersembunyi di sebuah lorong yang berada disamping toilet sambil mengawasi seorang wanita yang tadi duduk bersama Om Bram, Yang tak lain adalah teman sekelasnya, Fika Maharani.

Anjingg..aanjiiinggganjiina.Belom juga gw tau hubungan Fika dengan Gilang.. Sekarang malah sama mertua gue, Si Bram ubanan itu.. Gumam Gilang

Tak lama Gilang melihat Om Bram kembali duduk dan berbincang-bincang dengan Fika.

Waduh..ngomongin apa yah? Gue gak denger lagidan Anjiiiingg ..gue kok jadi mendadak kepo gini kalo udah masalah Fika yah Gilang pun memukul-mukul kepalanya sendiri.

Setelah lama mengawasi, Gilang pun menyelipkan sebatang rokok di bibirnya. Namun belum sempat Gilang menyulut rokok tersebut, tiba-tiba Fika berjalan mendekati toilet yang berada di sebelah lorong, tempat Gilang bersembunyi.

Ini kesempatan gue

Dengan cepat Gilang membuang rokok ditangannya dan menaruh sebelah kakinya tepat di depan langkah Fika yang tidak menyadari keberadaan Gilang.

Dukk Fika pun tersandung dan dengan cepat tangan Gilang menggapai tangan Fika, sehingga tubuh remaja cantik tersebut tidak terjatuh akibat sandungn kakinya. Fika yang kaget pun menatap kearah Gilang.

Heeeee.. sssttt sini bahaya kalo si tua Bangka itu liat kita. Ujar Gilang menghentikan kalimat yang akan keluar dari mulut Fika.

Dengan cepat Gilang, menarik tubuh Fika kembali ke lorong tempat dia bersembunyi tadi.

Hehkenapa melotot gitu?Biasa aja dong? Fik.. woy..woy Fika! Ujar Gilang sambil mengibas-ngibaskan tanganya tepat di depan wajah Fika yang terlihat syok.

GI….GILANG? Ujar Fika dengan mata yang melotot ke arah Gilang.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.