Kisah Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 10

Kisah Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 10by on.Kisah Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 104 Hearts & A Fool – Part 10 Malam minggu tapi sang kekasih malah pergi reunian, pikir ku. Hmm..ehh…tapi kebetulan juga sih. Aku jadi penasaran semalem tuh si Rangga ada urusan apa sih sebenernya. Kok kaya rada aneh sih, mana si Rani kaya maksa mao ikutan lagi. Apa aku datengin aja yah ke rumah Rangga? […]

multixnxx-Asian, Toys-8 multixnxx-Asian, Toys-74 Hearts & A Fool – Part 10

Malam minggu tapi sang kekasih malah pergi reunian, pikir ku. Hmm..ehh…tapi kebetulan juga sih. Aku jadi penasaran semalem tuh si Rangga ada urusan apa sih sebenernya. Kok kaya rada aneh sih, mana si Rani kaya maksa mao ikutan lagi.

Apa aku datengin aja yah ke rumah Rangga? Tapi alesannya apa dong? Aku uda lama ga ke rumah Rangga, jadi kalo sekarang tiba-tiba dateng kan jadinya aneh banget. Huh.

Eh? Ya justru itu kali yang mustinya dijadiin alesan. Karena uda lama ga ke rumah Rangga, jadi kangen ama keluarga Rangga. Tapi emang beneran aku kangen ama Karin, papa ama mama juga sih.

Sejak jadian ama Gery, aku emang uda hampir ga pernah dateng lagi ke rumah Rangga, apalagi buat nginep. Hehe. Sip..sip..sip. Iya deh aku pake alesan itu aja deh.

Aku sudah memantapkan tekad ku, akan menggunakan alesan itu untuk berkunjung ke rumah Rangga. Hihihi. Aku BBM Gery dulu deh, bilang aku mao silaturahmi ke keluarga Rangga.

Begitulah kira-kira pergulatan batin ku tadi pagi sebelum ke rumah Rangga. Sekarang aku sudah berada di rumahnya, sedang menunggunya ganti baju. Kami bersama Karin juga, mao pergi untuk nemenin Karin nyari baju.

Tadi waktu dateng, aku langsung bertemu papa. Aku langsung cium tangan dan memeluknya. Aku kangen banget ngobrol ama papa ama mama juga. Eh btw aku terbiasa manggil papa ama mama Rangga dengan sebutan papa-mama juga. Karena keluarga kami sudah dekat sejak aku ama Rangga sekolah di TK bersama, jadinya aku ama Rangga kebiasaan manggil orang tua kami dengan sebutan papa-mama juga.

Apalagi dari dulu aku sering nginep di rumah Rangga. Bahkan pernah nginep ampe seminggu. Begitu juga Rangga, yang sering juga nginep di rumah ku. Jika aku sedang menginap, biasanya aku tidur bersama Karin. Makanya aku menjadi sangat dekat dengan Karin.

Karin uda seperti adik aku sendiri. Kami sering curhat masalah apapun juga bersama. Dulu mandi pun selalu bersama. Hihihi..kalo inget masa-masa dulu, kami benar-benar menikmati hidup sekali yah.

Sedangkan Rangga bila nginep di rumah ku pun, hampir selalu Karin pun ikut menginap. Karin tidur bersama ku, sedangkan Rangga di kamar tamu. Karena di rumah ku ada 5 kamar, sedang yang terpakai hanya 2 kamar. Jadi sisa kamar, dijadikan sebagai kamar tamu saja oleh kedua orang tua ku.

Saat mama ku meninggal karena sakit kanker payudara, Rangga, Karin dan aku bahkan tidur di satu kamar selama seminggu penuh. Kami terus menangisi kepergian mama yang cukup tragis dan menyakitkan bagi kami.

Mama bahkan sempet berpesan kepada Rangga untuk menjaga ku. Tapi mungkin lebih ke aku yang menjaga Rangga sebenarnya, hihihi.

Sifat Rangga tuh terlalu baik sama orang, terutama wanita. Jadi sering dimanfaatin orang lain kebaikannya itu. Sifatnya yang easy-going pun kadang menyebabkan suatu masalah di kemudian harinya.

Mungkin sejak mama meninggal itu, aku berubah peran dari seorang anak, menjadi pengurus rumah tangga, menggantikan peran mama. Aku mengurus segala keperluan papa. Bahkan di rumah Rangga pun, aku menjadi yang paling aktif dalam mengerjakan sesuatu.

Sampai mama Rangga pernah bilang, kalo aku pasti akan menjadi seorang istri dan ibu rumah tangga yang hebat nantinya. Hihihi…aku malu banget tau waktu itu. Aku malah jadi berangan-angan menjadi istri Rangga. Karena aku sudah jatuh hati ama Rangga saat itu.

Cuma sayangnya hubungan asmara di antara kami tidak pernah terjadi. Rangga selalu hanya menganggap ku sahabat saja. Bagi ku itu terbukti karena dia selalu bercerita jika dia sedang naksir cewe atau bahkan lagi tergila-gila dengan seorang cewe.

Di luar aku selalu berusaha ceria dan mendengarkan setiap curhatan Rangga, namun di dalam hati, aku sering kali menangis di dalam hati, menyadari cinta ku hanya bertepuk sebelah tangan.

Namun aku selalu menguatkan diriku, dengan berusaha bersikap layaknya seorang sahabat sejati. Aku tidak akan pernah merusak hubungan persahabatan di antara kami. Cinta kadang tidak harus memiliki.

Dan sejak papa ku menikah lagi, Rangga bahkan sudah tidak pernah menginap lagi. Mungkin karena sungkan, walau papa sebenarnya selalu mengajak Rangga dan Karin untuk menginap lagi.

Dan hari ini adalah pertama kalinya di tahun ini aku berkunjung ke rumah Rangga lagi, dan bertemu seluruh keluarga Rangga.

Gimana kabar kamu Ol? Kok kamu uda jarang dateng sih? Nginep ga hari ini disini? Papa kamu gimana kabarnya?, Begitulah rentetan pertanyaan papa Rangga kepadaku, saat aku abis cium tangannya papa Rangga.

Ihh papa, banyak amat nanya nya sih? Hehe..kabar Oli baik-baik aja pa. Kabar papa Oli juga baik-baik aja juga. Jarang dateng yah mungkin karena agak sibuk di kantor aja sih pa. Hmm..kayanya ga nginep dulu kali pa, hehe, Jawabku sambil tersenyum ceria.

Papa gimana kabarnya? Masih sering ngerokok ga nih? Uda Oli larang juga, jangan banyak-banyak rokoknya. Mama gimana pa?, kali ini giliran aku yang menanyakan papa dengan rentetan pertanyaan.

Wah ngebales nih ceritanya, hoho..papa baik-baik aja. Rokok juga uda ga banyak kok, tanya aja ama Rangga. Hehe. Mama juga baik-baik aja kok. Tuh lagi di dapur., Jawab papa Rangga sambil mengusap rambutku.

Agak sibuk di kantor apa agak sibuk ama cowo barunya? Hehe, Tanya papa Rangga membuatku menjadi malu. Papa ama anak sama-sama jail kadang.

Ihhh…apaaaan sih papa nih…sibuk kok pa, tanya aja ama Rangga tuh, Jawabku sambil manyun cemberut.

Hehehe..iya-iya, papa cuma becanda kok Ol, Jawab papa Rangga tersenyum sambil mencubit pelan pipi ku. Huh…dasar.

Ayo sana masuk, papa mao beres-beres di depan dulu nih, Ujar papa Rangga lagi.

Ya uda, Oli masuk dulu ya pa, Jawabku sebelum masuk ke dalam rumah Rangga.

Kak Oliiiiiii…ihhhh…kemana aja siihhhh? Karin kangen nih…baru aja Karin ngomongin kakak ama kak Rangga semalem..emang panjang umur nih kak Oli…hehehe. Sapa Karin yang langsung berlari dan memeluk ku, saat melihatku masuk ke dalam rumah.

Hihihi…masih manja aja kamu nih. Eh? Kamu ngomongin apa ama Rangga emang?, Tanyaku penasaran, apa yang dibicarakan Karin ama Rangga.

Hehehe..Karin nanya kenapa kak Rangga ga pernah nembak kak Oli buat jadian. Kan jadinya kak Oli bisa disini terus..hehehe. Whattttt???? Ya ampun, nih anak ceplas ceplos amat sih. Bikin muka aku merah aja sih. Keluarga ini hobi ceplas-ceplos nih, aku lupa.

Whaaaatttt? Ihhh…apaan sih lu Karin? Ngapain ngomongin gituan sih ama si Rangga?, tanyaku heran dengan sikap polos anak ini. Ampun deh.

Hehehe..emang kenapa sih kak? Kan cuma nanya doang. Emang kak Oli ga suka ya ama kak Rangga?, tanya Karin dengan wajah polosnya lagi. Haduuhhh…Karinnn.

Y-ya bukan gitu juga Karin…cuman kan…cuman…ihh uda ah ngapain sih ngebahas ginian. Dasar kamu tuh ya, kepo nya masiiihhh aja ga ilang-ilang, Aku sempat gelagapan ngejawabnya, sebelum aku berusaha mengalihkan pembicaraan.

Hahaha…nah kan berarti kak Oli juga suka kan ama kak Rangga?, Karin masih saja membahas masalah itu. Membuatku langsung mencubit pinggangnya.

Ihhh..ya ampuunn Kariiinnn..aku cubit lagi nih kalo ngomongin itu lagi, Jawabku dengan wajah cemberut.

Hehehe…tuh kan, cemberut aja masih cakep kok kak Oli nih, Nih anak masih aja terus ngegoda aku. Gemes banget pengen cubit yang kenceng deh. Huh.

Uda ah..aku mao nyamperin mama dulu..wekkk, Jawabku langsung memeletkan lidahku sebelum ngeloyor pergi meninggalkan Karin.

Eh..eh..kak bentar..hmm..aku ama kak Rangga kan mao pergi, mao nemenin aku nyari baju. Kak Oli ikut dong? Jadi aku kan bisa nanya-nanya ama kak Oli, Ujarnya dengan wajah memelas. Karin ini emang paling jago maenin ekspresi wajahnya. Bikin aku jadi ga tega ngeliat wajah memelasnya.

Eh..mm..yah kakak sih emang lagi ga ada acara sih Karin, yah boleh deh tar kakak ikut kamu ama Rangga deh, Jawabku sambil tersenyum.

Yeayyy…asiikkkk kak Oli ikuttt…oya kak Rangga lagi mandi tuh kak, kakak ga mao masuk buat nyabunin kak Rangga? Huehehehe.

Kariiiiinnnnn…, si Karin uda langsung kabur ke kamarnya saat aku masih berteriak memanggilnya. Ihhh…ya ampun nih anak kok makin jail aja kaya kakak nya sih. Pikirku.

Aku sempat menoleh sebentar ke arah kamar mandi, yang sedang terdengar musik yang cukup keras dari dalam kamar mandi. Dasar, mandi aja pake setel musik kenceng-kenceng, pikirku.

Aku kemudian menuju dapur untuk menyapa mama Rangga. Mamaaa apa kabar ma? Lagi masak apa nih? Ada yang bisa Oli bantu gak nih? Oli kangeenn ama mama. Ujarku sambil mencium tangan mama Rangga dan juga memeluknya.

Ehhh…Oli? ama siapa kamu ke sini? Mama baek kok sayang, mama juga kangen, kamu ga maen-maen ke sini uda lama, sayang. Mama lagi masak sop ayam aja nih kok, ga perlu dibantuin lah. Oli gimana kabarnya? Katanya uda mao nikah ya?, Mama bertanya balik setelah menjawab pertanyaanku.

Sendiri aja ma aku, tadi naek taxi kok. Ihh..kata siapa Oli mao nikah. Belom lah ma. Isu doang itu mah, isu ma…hehehe, Jawabku sambil tersenyum

Ohh kirain uda mao nikah. Ya uda kamu ke kamar Rangga dulu gih, tar baju kamu bau bumbu dapur lagi, uda wangi gini, Ujar mama sambil menyuruhku untuk menunggu di kamar Rangga.

Hehehe…bisa aja si mama nih..ya uda Oli ke kamar dulu ya ma, sekalian nunggu Rangga selesai mandi, Jawabku sambil mengecup pipi mama Rangga, sebelum beranjak ke kamar Rangga.

Hmm..Lebih rapih dari biasanya kamar Rangga sekarang, pikirku. Aku berkeliling melihat-lihat suasana kamar Rangga sekarang.

Dan saat aku melewati meja belajarnya, aku menemukan sepucuk kertas yang di coret-coret. Mungkin si Rangga lagi iseng pikirku.

Namun mataku langsung menuju tepat ke kertas tersebut, untuk membaca dengan jelas isi tulisan di kertas itu, saat mataku tidak sengaja menemukan kata Oli.

Oli…gw kangen lo…gw sayang lo…gw pengen nih

Aku terus membaca sepenggalan kalimat tersebut berulang-ulang. Entah kenapa hati ku langsung merasa terharu sekali, sekaligus bahagia dan berbunga-bunga sekali melihat kalimat gw sayang lo. Hihihi…masa sih si Rangga beneran sayang ama aku?..Hihihi..ihhh..aku kok jadi seneng banget gini sih. Dadaku langsung berdebar-debar gini.

Aduuh…saking senengnya aku jadi ingin sekali memeluk dan mencium Rangga deh. Hihihi. gw pengen nih. Ihh…jangan-jangan si Rangga lagi mastur di kamar mandi sambil bayangin aku nih. Hehehe..ihh…geer banget sih. Walau mungkin jadi objek seksual Rangga, namun aku benar-benar bahagia, bahkan hingga meneteskan air mataku sedikit.

OLIII??, tiba-tiba terdengar seruan terkejut di belakangku.

Aku langsung berbalik menghadap Rangga sambil tersenyum. Aku langsung berusaha menghapus air mata ku ini, dan berusaha menyembunyikan kertas coretan Rangga tadi di kantung belakangku.

Tumben luh nongol di mari? Laki lu ga nyariin tar?, tanya Rangga sambil ngeberesin baju-baju kotor dia.

Hehehe..iseng aja gw Ga. Lagian uda lama gw ga kesini kan. Kangen ama si Karin, ma papa mama juga. Si Gery lagi jalan ama temen-temen SMA nya. Lagi reunian katanya. Gw uda bilang juga kok ke si Gery mao ke rumah lu., Jawab ku sambil tersenyum. Hihi..aku beneran pengen lompat buat meluk Rangga deh saking senengnya hatiku ini.

Loh? Lu kangen ama mereka doang? Ama gw kaga apa?, tanya Rangga sok centil. Namun di mata ku, Rangga terlihat begitu manis deh. Ihh apaan sih aku nih.

Haah..ama lu tiap ari ketemu, apa yang di kangenin dodol..hehe, Jawab aku, dengan hati yang sedang berbunga-bunga sebenarnya. Aku kemudian berjalan menghampiri Rangg, yang lagi milih celana jeans.

Eh, gw mao nganter si Karin nyari baju, lu mao ikut ga Ol?, tanya Rangga kepadaku.

Iya tadi Karin juga uda ngajak gw. Ikut lah gw. Emang lu ga mao gw ikut ya Ga?, Aku bertanya balik dengan gaya semanis mungkin. Aku berdiri tepat di hadapan wajah Rangga. Jantung aku berdebar-debar sekali rasanya, bagaikan puluhan drummer sedang bermain di jantungku ini.

Aku kemudian menatap mata Rangga, dan ternyata begitu juga sebaliknya. Membuat diriku makin ga tahan lagi. Eh..mm..ya ikut lah lu. Lagian mao ngapain juga di rumah gw sendirian doang ama bonyok, Jawab Rangga terdengar kikuk.

Hehehe…awas aja lu kalo ampe ga mau gw ikut.. Jawab ku sambil tersenyum lembut. Ughhh..ga tahan lagi rasanya. Aku sayang banget ama Rangga. Dan karena sudah tidak tahan lagi, aku tiba-tiba saja tanpa sadar maju mendekat ke wajah Rangga, dan mengecup pelan bibir Rangga.

Ya ampuuunnnn…apa yang aku lakukan????…aduuuuhhh kok aku bisa tiba-tiba beneran ngecup bibir Rangga sih. Aku menjadi terkejut sendiri melihat kenekatan ku. Aduuuhhh tar si Rangga mikir apa ya? Tar mikir aku cewe gampangan ama cewe ga setia lagi, uda punya cowo tapi maen cium cowo laen gitu aja. Aduuuhh aku malu banget nih.

Aku begitu kalut dan malu sekali. Dan akhirnya aku pun langsung berbalik untuk keluar dari kamar, sambil mengatakan, Yuk buruan lu ganti baju ma siap-siap. Biar ga kesiangan kita, Padahal wajahku ini amat sangat merah bila terlihat.

Pas di depan kamar, nafasku langsung memburu, bagaikan habis berlari marathon. Dada ku bergemuruh dengan keras. Astaga, kenapa aku bisa lepas kontrol gitu sih. Ihhh…bodoh banget sih aku nih.

Kak Oli? Uda siap blum?, Pertanyaan Karin sungguh mengejutkan ku, yang sedang melamun memikirkan kejadian tadi.

Eh? Oh..itu…anu…i-iya sih..aku sih uda siap kok Karin, tinggal nunggu Rangga aja kok, Aku sempat tergagap menjawab pertanyaan Karin, sebelum akhirnya aku bisa menguasai diriku lagi.

Hufff…uda lah, anggap aja biasa aja deh. Pikirku. Tapi apa yang dipikirin Rangga ya? Aduuhhh aku malu banget ketemu Rangga sebenernya nih. []

Author: 

Related Posts

Comments are closed.