Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 86

Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 86by on.Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 864 Hearts & A Fool – Part 86 Ga, pulang langsung ke rumah lu ya, jangan ke hotel lagi ama Oli. Hahaha Seru si Ringgo sialan. Dari tadi dia terus ngegodain gw mulu. Hehehe…rese lu, sirik aja. Uda pergi sana, hush! Hush! Usir gw sambil mengusirnya, dengan gerakan seperti sedang mengusir kucing. Gw kemudian melihat […]

multixnxx-Black hair, Asian, Panties, Upskirt, Anal,-13 multixnxx-Black hair, Asian, Panties, Upskirt, Anal,-144 Hearts & A Fool – Part 86

Ga, pulang langsung ke rumah lu ya, jangan ke hotel lagi ama Oli. Hahaha Seru si Ringgo sialan. Dari tadi dia terus ngegodain gw mulu.

Hehehe…rese lu, sirik aja. Uda pergi sana, hush! Hush! Usir gw sambil mengusirnya, dengan gerakan seperti sedang mengusir kucing.

Gw kemudian melihat berkeliling di antara banyak orang yang baru turun dari bis. Gw mencari keberadaan Rani. Gw bingung, tadi di bis si Rani gak ada. Pas gw tanya Hari, dia jawab gak tau. Padahal bukannya mereka berdua lagi mesra-mesraan dari kemarin. Tapi gs gak menanyakan lebih jauh, mengingat masalah gw ama Hari kemarin. Lagian mba Liana juga gak nyariin sih, anak buahnya gak ada satu orang.

Gak mungkin kan Rani ketinggalan di Anyer. Gw uda sempet BBM Rani, menanyakan dia dimana, kok gak ada di bis divisi Finance-Accounting. Tapi tampaknya ponselnya dimatikan olehnya. Hanya tanda centang aja yang tertera di layar display ponsel gw.

Kamu nyariin siapa yang? Tanya Oli setelah selesai mengambil tasnya dari bagasi bis.

Oh…gak kok yang. Kamu beneran gak mau aku anterin? Tanya gw ke Oli.

Gak sayang. Kamu kan cape, kalo musti nganterin aku. Belum besok jemput lagi, karena mobil aku ato motor kamu pasti nginep lagi disini, kalo kamu anterin aku. Jawab Oli.

Aku juga gak mao ah pake acara jemput-jemputan. Kalo kamu jemput aku, kamu kan musti bangun pagian. Aku gak mau ah. Tar kamu yang ada kurang istirahat. Jelas Oli lagi, membuat gw tersenyum, dan langsung memeluknya.

Gw sempat bertatapan mata dengan mba Liana, yang menatap gw dengan pandangan sayu sambil tersenyum lemah. Dan saat gw hendak mendekatinya, dia langsung menggelengkan kepalanya, dan langsung pergi meninggalkan gw.

Tar malem gw BBM dia deh, kalo lagi aman dari laki nya. Pikir gw.

Sampai saat nya gw harus mengantar Oli ke mobil nya yang diparkirnya di parkiran atas, gw tetap saja gak menemukan keberadaan Rani. Kemana sih si Rani itu?

Kamu ati-ati yah sayang tar di jalan. Ujar Oli dari dalam mobil.

Kamu yang lebih ati-ati yang, di jalan. Tar di rumah kamu istirahat yah. Kemaren kan abis kejang-kejang geli gitu, pasti masih cape deh sekarang. Jawab gw sambil tersenyum dan menggodanya.

Ihh…apaan sih. Nyebelin. Aku malu tau Jawabnya dengan bibir manyunnya.

Hahaha…ya uda, ati-ati di jalan sayang. Mmuuaahhh Ujar gw sambil mengecup bibirnya lembut. Oli langsung mengecup bibir gw juga, sebelum ia pergi meninggalkan gw.

Saat Oli sudah keluar dari gedung dan sudah berada di jalan raya, gw turun lagi sambil mencari keberadaan Rani. Entah kenapa, gw pengen banget ketemu dia. Dari tadi di bis, perasaan gw kaga enak banget soalnya. Terus kepikiran si Rani.

Kemarin kan dia ke sini aku jemput, sekarang dia pulang ama siapa ya? Mana uda malem gini lagi. Apa ama si Hari lagi?

Gw coba menghampiri Hari yang lagi siap-siap sambil memanaskan motornya. Har, si Rani mana? kok gak pulang bareng lu? Tanya gw.

Hmm…gak tau gw, dia dimana. Kenapa sih lu dari tadi nanyain dia mulu? Uda ada Oli juga lu? Jawab dia santai, namun wajahnya menunjukan rasa ketidak senangan ama gw. Apa dia cemburu gw nanya-nanya Rani, yang lagi deket ama dia, atao masih kebawa-bawa masalah Indah ya? Pikir gw.

Ga sih. Sori deh kalo lu cemburu Har. Hehe. Cuma nanya aja, karena dia tadi gak ada di bis. Jawab gw sambil berlalu ke arah motor gw.

Ha? Cemburu kenapa gw? Tanya Hari.

Hehehe…yah lu…kan bukannya uda lagi hmm…deket-deketan ama dia. Gw liat lu ampe betah bener pelukan mesra di tepi pantai waktu di Anyer itu. Hehehe. Gw kira lu lagi jadian ama Rani Jawab gw sambil memaksakan diri untuk tersenyum.

Namun, Hari justru sama sekali tidak tertawa, dan malah turun dari motornya dan menghampiri gw.

Lu…ngira gw lagi pacaran ama si Rani, cuma karena gw lagi pelukan doang ama si Rani, Ga? Tanya dia, tapi…wajahnya kok pake wajah galak lagi sih.

Eh..lu..kenapa jadi sewot gini lagi Har. Yah sori deh Har, kalo gw nyinggung lu. Ujar gw berusaha menghindari masalah.

Bukan itu. Jawab dulu tolong, pertanyaan gw tadi. Lu beneran ngira gw lagi pacaran ama Rani, gara-gara pelukan itu? Tanya Hari lagi dengan wajah yang sangat serius.

Ya…bukannya biasanya gitu kan? Kalo uda pelukan mesra gitu, bukannya uda saling hmm…berbagi hati ya? Gw coba mengalihkan.

Jadi karena lu ngira gw lagi pacaran ama Rani, lu mutusin buat jadian ama Oli, Ga? Tanya Hari kali ini mengejutkan gw.

Eh? Apa hubungannya ama si Oli nih Har? Gw menjadi bingung sendiri.

Tolong Ga. Kalo lu masih anggep gw sahabat lu, lu jawab pertanyaan gw. Lu mutusin buat jadian ama Oli, setelah lu nyangka gw ama Rani jadian? Bener kaya gitu? Tanya Hari benar-benar serius.

Gw hanya menatap wajah Hari, menilai seberapa serius dan maksud pertanyaanny itu.

Ga juga Har. Gw ambil keputusan buat jadian ama Oli, karena emang gw sayang ama dia, Har. Gw akuin itu keputusan yang sulit buat gw saat ini. Karena yang ada di hati gw saat ini bukan hanya Oli, saat Oli meminta gw untuk jadian. Tapi ya, dengan mengetahui bahwa lu lagi hmm deket ama Rani, yang tadinya gw sempet berharap ke dia. Gw jadi sedikit lebih mudah untuk mengambil keputusan buat jadian ama Oli. Jelas gw.

Hari gw lihat terdiam sambil mengepalkan tangannya.

Lu…kenapa Har? Lu…marah ama gw? Tanya gw melihat Hari seperti orang marah.

Hari mengambil nafas panjang sebelum membuka matanya dan menatap gw. Gw kasih tau lu hal yang sangat penting Ga. Lu inget baik-baik omongan gw ini. Gw gak bakalan mungkin jadian ama Rani, karena Rani itu uda gw anggep kaya adik sendiri. Karena dia bener-bener mirip ama adik gw di Jogja sana. Jadian ama Rani, sama aja gw nidurin adek gw sendiri. Ujar Hari mengejutkan gw.

Dan lu INGET satu hal Ga. Rani itu, cinta mati ama lo. Gw gak tau lu tuh goblok ato tolol, kalo ampe gak bisa ngeliat itu. Dia itu cuma cinta ama lu doang. Dan lu tau? Dengan melihat lu lagi mesra-mesraan kaya tadi di bis, lu tuh sama aja uda nusuk dia pake pisau berkarat Ga. Lu udah nyakitin perasaan dia. Padahal menurut dia, lu sempat ngasih harapan ke dia, sebelum ke Anyer, dimana lu ama dia sempet ampir…ngelakuin itu. Gw…benar-benar speechless mendengar penjelasan Hari.

Lu tau? Rani ampir aja nyemplungin diri ke laut tadi siang pas tau lu jadian ama Oli, kalo aja gak di tolongin ama Cherllyne. Lu tuh sebenernya mau nya ama siapa sih? Ama Oli? Ato ama Rani? Jangan lu tebar pesona ke sana sini dong. Rani dan Oli itu cewe baik-baik Ga. Lu inget itu. Lu sadar gak sih seberapa sakitnya yang dirasain Rani tadi? Tanya Hari. Penjelasasan Hari, benar-benar membuat gw mati kutu dan tidak bisa membantah sama sekali.

Kebiasaan lu, maen cewe sana sini. Make cewe sana sini. Lu bangga dengan status playboy lu? Lu bangga dengan ketampanan lu, bisa ngegaet cewe manapun? Sekarang gw tanya ini ke lu. Lu tuh punya hati nurani gak sih? Ato hati nurani lu uda pindah ke kontol lu sekarang? Hari mulai ketus kepada gw.

Lu inget kejadian Indah? Lu inget lu uda khianatin gw, sahabat lu sendiri. Sekarang lu uda hancurin perasaannya Rani. Bravo Ga! Well done! Lu emang sahabat yang terbaik. Thanks Ga, uda jadi sahabat terbaik buat kita-kita. Ujar Hari sinis. Emang gw sahabat terbaik, buat membuat sakit hati para sahabat gw. Belum lagi kalo si Edi tau, gw pernah ML ama cewenya, si Dyana.

Urusan Indah…udah gw anggep selesai. Karena gw liat, lu juga uda nyeselin masalah itu bisa kejadian. Dan itu juga bukan mau nya lu. Gw masih maklumin. Tapi untuk Rani dan Oli, gw minta lu hati-hati banget ama perasaan mereka Ga. Mereka terlalu bagus buat lu sebenernya. Kalo lu masih mao anggep gw sahabat lu, lu musti cari cara buat jaga perasaan Rani, adek gw, ama Oli, sahabat gw. Kalo emang lu cowo sejati, lu pasti bisa nyari solusi yang terbaik Ga. Ujarnya kali ini melembut, sambil menepuk pundak gw.

Lu pikirin omongan gw, sebagai sahabat. Lu…ati-ati tar pulang bro. Gw cabut dulu. Ujar Hari kemudian. Gw hanya mengangguk pelan.

Gw…benar-benar gak nyangka, Rani akan menjadi seperti itu, saat melihat gw dan Oli jadian. Ya Allahhh, kenapa jadi ribet gini sih? Padahal kalo jadian ama Oli sebulan yang lalu, pasti gak akan kaya gini masalahnya.

Omongan gw ke Oli dulu, tentang nemplok sana sini tebar pesona, benar-benar berbalik ke diri gw sendiri. Haahhh…Rangga. Lu bangga uda jadi playboy Ga? Lu bangga bisa gaet banyak cewe? Jawabannya sebenarnya simple, gak sama sekali, dan gak perduli sama sekali. Tapi, gw hanya terlibat terlalu jauh dengan perasaan gw aja.

Setelah beberapa lama gw melamun di parkiran motor. Akhirnya gw memutuskan untuk kembali ke rumah saja, dan memikirkannya di kamar gw. Pantesan gw gak liat Rani di bis tadi. Tapi dia dimana dunk? Apa ama Cherllyne, yang uda nolongin dia? Maafin aku yah Ran. Aku akan mencoba memperbaiki ini, gimana pun caranya Ran. Maafin aku.

Assalamualaikum Sapa gw saat baru masuk rumah, hampir satu jam kemudian.

Wa alikum salam. Uda pulang kamu Ga. Uda makan blum? Jawab mama.

Uda ma tadi sebelum berangkat. Aku mo istirahat dulu ya ma Jawabku.

Ka Rangga, sini, gw mao ngomong ama lu. Si Karin entah dari mana, tiba-tiba langsung menarik tangan gw dan masuk ke kamar gw.

Woy…kenapa lu? Maen tarik tangan gw aja Ujar gw sambil meletakan ransel gw di lantai.

Kak…sini gw mao ngomong penting ama lu. Ujarnya sambil menyuruh gw untuk duduk di tempat tidur.

Paan sih? Lu…mao ngasih tau abis kejedot tembok? Tanya gw asal.

Bawel lu ah. Diem sini. Kak, gw ketemu ama cowo nya kak Oli, kemaren itu. Ujar Karin, namun gw menanggapinya biasa aja, karena gw emang uda tau si Gery maen cewe laen, dan sekarang pun Oli uda resmi jadi cewe gw juga.

Lu ngeliat si Gery ama cewe laen? Iya gw dah tau. Si Oli bahkan uda nge-gap langsung. Mereka uda bubaran kok. Jawab gw santai.

Ha? Jadi kak Oli uda tau juga? Uda bubar juga? Hahaha…barti lu bisa dong kak, maju deketin kak Oli? Tanya Karin dengan mata berbinar-binar.

Bawel luh. Dia uda jadian lagi di Anyer, gimana gw mao deketin. Ujar gw niat mao nge-godain adek gw yang bawel.

HAH??? Cepet amat sih? Jadian ama siapa sekarang kak Oli? Ahh lu mah lelet sih kak. Payah luh jadi cowo, gak gesit. Ujar si Karin dengan wajah kecewa. Hehehehe.

Ama temen kantor juga. Nih ampe gw poto tuh Ujar gw sambil menyerahkan ponsel gw, yang menunjukan Oli sedang mencium pipi seorang pria dengan mesra.

Mana…mana??…i-i-i….KAK RANGGAAAAA…hihhhh! punya abang nyebelin banget sih. Ini kan elo sendiri, rese ah! Bikin gw panik aja. Karin langsung cembetut gw kerjain, sementara gw tertawa terbahak-bahak.

Eh…jadi…lu uda jadian beneran ama kak Oli, kak? Tanya Karin yang wajah nya langsung berbinar-binar. Sumpe nih anak, kadang-kadang nyeremin kalo jadi cewenya. Ekspresinya bisa berubah dengan amat cepat. Dah kaya psikopat aja. Hahaha.

Hehehe…iye nenek bawel, gw uda jadian ama Oli. Puas? Jawab gw sambil rebahan di tempat tidur.

Hahayyy…asik..asiikk…asiiikkk…kak Oli bisa sering-sering nginep lagi deh di sini. Sekarang tidur nya ama lu barengan kali ya? Hahaha…nih anak emang polos, ato bloon gw gak ngerti deh.

Mao di bacok si babeh lu, tidur bareng gw belum kawin. Ujar gw sambil mengeplak kepalanya.

Hehehe…eh…gimana ceritanya lu bisa nembak kak Oli? Tanya Karin bersemangat sekali sambil duduk di samping gw.

Hmm…dia yang nembak gw, Rin. Hehehe. Jawab gw datar, karena jadi kepikiran lagi ama Rani.

Hah? Kak Oli yang nembak lu? Hahahaha…uda gak tahan juga kak Oli. Tapi lu gimana sih kak? Masa cewe sih yang nembak cowo. Lagi-lagi ekspresi wajahnya bisa berubah dengan cepat, dari wajah ceria, langsung cemberut gak jelas.

Lu…jangan bilang-bilang Oli dulu ya gw mao ngomong ini. Gw pengen sharing aja nih, Rin. Bisa jaga mulut gak lu? Ujar gw kemudian dengan wajah serius. Rasanya gak kuat menahan pikiran ini seorang diri. Gw butuh pemikiran fresh lainnya.

He? Hmm…iya, gw janji gak bilang ke siapa-siapa lagi. Termasuk kak Oli, kecuali uda dapet ijin dari lu. Jawab Oli sambil mengankat dua jari hingga membentuk huruf V.

Jujur…gw gak nyangka malah jadian ama Oli, Rin. Tadinya malah awalnya pas pergi, gw kira uda jadian ama temen kantor gw, namanya Rani. Dia, sahabat Oli juga. Yah kan waktu itu gw belom tau Oli uda putus, trus gw deket banget ama si Rani, ampe uda cipokan. Gw mulai menjelaskan ke Rani.

Tapi pas di Anyer, hmm…yah gw gak bisa nemenin dia, karena yah..ada kegiatan lain deh di sana. Pas malemnya, gw liat si Rani ini lagi pelukan mesra banget ama temen gw, si Hari. Sahabatan juga ama gw ama Oli. Ya udah dong, kalo lu ngeliat gitu gimana Rin? Pasti mundur dong? Karin hanya menganggukan kepalanya.

Ya uda gw mundur, ngeliat dua sahabat gw lagi deket gitu. Gw jadi hopeless deh ama dia. Besok malemnya, Oli ngajakin dinner romantis, pake candle light dinner, banyak tebaran bunga mawar, ama dansa romantis gitu….

Ihhh…ya ampuunnn…kak Oli romantis banget sihhh…mau dung, si Gara gitu juga Potong Karin mengejutkan gw. Gara? Siapa Gara?

Siapa Gara? Cowo lu? Tanya gw mengejutkan dia, hingga dia langsung menutup mulutnya dengan kedua tangannya.

Hehehehe…baru jalan sekali doang. Itu yang gw ketemu ama mantannya kak Oli, tuh pas lagi jalan ama dia. Jawab Karin.

Uda tar gw ceritain. Lu lanjutin dulu cerita lu, yang lagi dansa romantis. Cetus Karin meminta gw melanjutkan cerita gw.

Yah di situ Oli nembak gw Rin. Kalo dulu, mungkin gw langsung terima banget Rin. Tapi…sekarang gw…rada bingung. Bukan artinya gw gak mau lho. Gw mau banget masih. Gw sayang banget ama Oli. Tapi…selama Oli jadian ama Gery, yang bikin gw kecewa, gw sempet..hmm…terlibat urusan perasaan juga ama beberapa cewe, Rin. Salah satunya yang lu liat gw dulu, yang anterin gw pulang naek mobil itu. Itu namanya Liana. Ada lagi namanya Cherllyne. Dan termasuk juga si Rani itu Jelas gw, membuat Oli kembali menutup mulutnya dengan kedua tangannya.

Gw…kepikiran gimana gw bisa ninggalin mereka gitu aja, buat jadian ama Oli. Tapi, gw tetap harus memilih juga. Apalagi dua wanita yang terlibat perasaan ama gw, Liana ama Cherllyne justru yang ikut ngebantu mengatur acara dinner gw ama Oli. Bingung kan lu? Gw aja bingung. Ujar gw.

Mengenai si Rani, karena gw pikir dia uda jadian ama si Hari, jadi ya uda, gw terima lamaran si Oli. Resmi jadian. Tapi, gw juga baru tau barusan nih sebelum pulang, pas lagi di motor. Gw ketemu si Hari. Di situ si Hari ngomong, kalo si Rani tuh ampir bunuh diri gara-gara ngeliat gw jadian ama Oli, Rin. Kalo aja gak keburu di tolong ama Cherllyne. Karin sampai memekik kaget dengan mata terbelalak.

Serius lu kak? Kak Rani ampe segitu nya? Pekik Karin.

Iya Rin, gw aja kaget setengah mati. Gw argumen ke si Hari dong, kan gw ngeliat lu lagi pelukan mesra ama si Rani. Jadi gw pikir lu berdua jadian. Tapi si Hari bilang, cuma anggep Rani sebagai adik, gak lebih. Karena hampir sama persis ama adiknya di Jogja sana. Si Hari juga bilang, kalo Rani itu cinta mati ama gw, Rin. Ujar gw lagi.

Gw bingung Rin. Kalo lu jadi gw, gimana cara lu nyelesain masalah ini, biar semua bisa senang. Gimana win-win solution-nya? Tanya gw ke Karin. Sementara Karin hanya menghela nafas aja.

Haahhh. Kak. Gak nyangka lu ampe terlibat sejauh itu. Lu juga sih pake tebar pesona kemana-mana Ujar Karin sewot.

Yah namanya juga jomblo. Wajar dong, gw nyari cewe yang perhatian ama gw. Tapi gak nyangka aja, bisa barengan gini semua nya ngasih perhatian ke gw. Gw bingung ama si Rani ini, Rin. Ujar gw dengan pandangan menerawang ke langit-langit.

Aduuhh..mana Rani itu sahabat kak Oli juga lagi yah. Kalo ampe kak Oli tau, kak Rani hampir bunuh diri gitu, gara-gara ngeliat lu berdua jadian, juga pasti kak Oli ngerasa nyesel banget tuh. Apalagi sifat kak Oli kan gak tegaan mulu orangnya. Jawab Karin.

Tapi gimana perasaannya kak Oli tuh kak? Pas tau mantannya itu ternyata jalan bareng mama tirinya kak Oli? Gw benar-benar terkejut mendengar ucapan Karin, sampai gw terduduk.

Apa lu bilang Rin? Si Gery…jalan bareng ama mama tirinya Oli? Tanya gw berusaha memastikan.

Loh…kata lu kak Oli uda nge-gap langsung. Emang gak tau? Tanya Karin sama bingungnya.

Bukan ama mama tirinya, Rin. Tapi pas lagi ama cewe laen aja. Lu ketemu Gery dimana emang, dia lagi jalan ama mama tirinya Oli? Tanya gw lagi.

TRING! TRING! TRING! TRING! TRING! Tiba-tiba panggilan telepon masuk menyela pertanyaan gw ke Karin. Gw lihat nama Olivia serta foto dia di display ponsel gw.

Ya Ol? Jawab gw, menjawab panggilan teleponnya.

Sayang…papa yang…papa masuk rumah sakit kemarin. Aku baru di kasih tau ama bi Asih nih. Papa bilang jangan bilang aku dulu sebelum aku pulang ke rumah. Aduuhhh..ngapain sih pake diem-dieman gitu.. Ujar Oli kembali membuat gw terkejut setengah mati. Mendengar nama Shinta, jadi kembali kepikiran kata-kata Karin tadi. Tante Shinta, jalan ama Gery? Selingkuh gitu? Ataukah ada hal lain?

Astaghfirullah! Ya uda aku ke rumah kamu deh ya yang. Ujar ku.

Iya sayang…huuuuu Oli mulai menangis di telepon.

Tunggu aku yang. Ujarku kemudian mematikan telepon ku.

Kenapa kak Oli, kak? Tanya Karin, melihat gw langsung berdiri dan membereskan tas gw. Gw bawa baju bersih dan peralatan mandi seadanya. Karena ada kemungkinan gw nginep nemenin Oli.

Papa Yoga masuk rumah sakit Rin. Jawabku.

Hah? Gw ikut kak. Ujar Karin hendak berlari ke kamarnya.

Jangan, lu tar ama bokap nyokap aja Rin. Biar gw dulu yang ke sana. Ujar gw, sementara Karin hanya mengangguk saja.

Rin…tar gw perlu detil lebih lengkap tentang si Gery yang lu liat itu ya. Ujar gw ke Karin, sebelum pergi keluar kamar.

Gw mengabari ke bokap ama nyokap gw, mengenai papa Yoga yang masuk rumah sakit. Mereka pun terkejut. Dan berkata akan segera menjenguknya segera. Dan gw pun langsung cabut lagi menuju rumah Oli.

Untungnya hari Minggu, jadi jalanan agak senggang. Gw bisa memacu motor gw hampir maksimal. Dan tiba di rumah Oli hanya dalam waktu setengah jam saja.

Oli sudah siap menunggu. Dan kami berdua pun langsung meluncur ke rumah sakit. Aku yang menyetir mobilnya Oli. Sementara Oli rebahan di paha gw, sambil menangis. Gw berusaha menenangkannya sambil mengusap-usap kepalanya.

Setengah jam kemudian, baru kami tiba di rumah sakit tempat papa Yoga di rawat. Kami segera menuju tempat kamar perawatannya.

Pada saat masuk ke dalam kamar perawatan VIP, gw melihat papa Yoga terbaring begitu lemah. Di sana juga ada tante Shinta. Dia terlihat terkejut melihat kedatangan gw ke sini. Gw kembali keingetan ama kata-kata Karin tadi, kalo dia ngeliat tante Shinta jalan ama Gery. Sayangnya gw belum sempat menanyakan lebih detil mengenai kejadian itu, karena Oli sudah keburu mengabari berita ini.

Papa… Ujar Oli langsung menghampiri papa Yoga yang sedang memejamkan matanya, saat kami datang. Gw pun berdiri di samping Oli, sambil menggenggam tangannya. Gw liat tante Shinta datang menghampiri kami. Oli dan gw pun mencium tangan tante Shinta. Walau gw liat, Oli tampaknya cukup enggan melakukannya.

Papa Yoga membuka matanya perlahan dan melihat ke arah kami berdua. Lalu tersenyum lemah ke arah kami berdua.

Oli…anak papa, sayang. Kamu uda selesai liburan ke Anyernya? Tanya papa Yoga.

Uda pa. Oli baru aja pulang, waktu dikasih tau bi Asih. Papa kenapa sih gak kasih tau aja Oli, kemarin? Kenapa musti nunggu Oli pulang sih? Ujar Oli dengan bibir manyun imutnya itu.

Mungkin papa kamu gak mau kamu kuatir pas lagi liburan di sana, Ol Jawab tante Shinta mencoba membaur. Namun Oli tampaknya benar-benar tidak suka. Terlihat jelas Oli sedang berusaha menahan diri, sambil memejamkan mata.

Kemudian, papa Yoga meminta Shinta untuk menjauh sejenak dengan anggukan kepalanya. Pasti papa Yoga gak mau merusak mood anak semata wayangnya ini.

Yah kamu kan lagi liburan, papa gak mau ganggu liburan kamu, sayang. Jawab papa Yoga sambil tersenyum lemah kemudian, setelah Shinta sudah duduk kembali.

Tapi kan pa… Oli masih berusaha menyanggah, namun, tangan papa Yoga langsung memegang tangannya Oli.

Gapapa sayang. Papa cuma kecapean aja kok. Gak kenapa-kenapa. Jawab papa Yoga lembut.

Rangga, apa kabar kamu? Papa uda lama gak pernah ngeliat kamu lagi. Gimana kabar kamu? Gimana kabar papa mama kamu? Oya si kecil Karin mana? Papa gak bisa lupa ama si bawel satu itu. Hehehe. Ujar papa Yoga kemudian saat ia melihat gw.

Alhamdulillah baik semuanya kok pa. Karin tadi pengen ikut aku, mao langsung kesini, cuma aku bilang mending barengan ama papa mama aja kesininya. Biar aku bisa cepet-cepet nemenin Oli ke sini pa. Jawabku.

Papa gimana keadaannya sekarang? Tanya gw. Ini adalah pria yang gw hormatin banget, yang gw anggep papa ke-2 gw. Baik banget orangnya.

Uda mendingan kok Ga. Papa kayanya cuma kecapean aja kok. Jawab papa. Kemudian papa sedikit melihat ke tangan gw ama Oli yang saling bergandengan. Lalu kembali menatap kearah gw, membuat gw sedikit salah tingkah jadinya. Namun di luar dugaan, papa justru tersenyum cerah.

Sini Ga, papa uda lama gak ngobrol ama kamu. Kamu geseran dulu Ol Ujar papa, yang langsung disambut bibir manyunnya Oli.

Dihhh…papa, masa anak sendiri malah di suruh minggir sih. Walau manyun, Oli tetap saja menggeser duduknya.

Ayo, papa pengen denger cerita kamu Ga. Gimana kamu selama ini? Uda dapet berapa cewe sekarang? Tanya papa, yang kembali membuat Oli sewot. Hush…apaan sih berapa cewe

Aku hendak tertawa melihat bapak-anak bertengkar kecil, namun tiba-tiba gw dikejutkan oleh ketukan-ketukan kecil di lengan gw. Gw…kenal ketukan ini. Dulu waktu kecil, waktu masih ikut Pramuka, gw sering main ini ama papa Yoga dan Oli juga. Ini ketukan sandi morse. Gw masih inget dengan jelas ketukan-ketukannya.

Km…pcrn…dg…oli…Kamu pcrn??? Apa pacaran dengan Oli, maksudnya? Gw terkejut dengan pertanyaan papa, namun sambil senyum-senyum kecil, gw balas ketukan di tangannya, tanpa terlihat Oli. iy…maaf Balas gw.

Yah kehidupan Rangga yah gini-gini aja sih pa. Masih gak jelas juntrungannya. Hehehe. Kalo cewe, alhamdulillah bejibun yang antri pa. Hehehe…aww…aaawwww..sakit tau. Saat gw sedang menjawab pertanyaan verbal papa Yoga, Oli tiba-tiba mencubit pinggang gw, saat gw menjawab banyak cewe yang antri.

Papa kemudian senyum-senyum, sambil kembali memberikan ketukan kecil. Pp…sng…km…dg…oli…skrg. Papa senang, kamu dengan Oli sekarang. Makasih pa, jawaban gw dalam hati sambil tersenyum ke arah papa.

Hehehe…anak papa emang musti punya banyak cewe, biar jantan Jawaban papa kembali membuat Oli sewot. Idihh…aturan dari mana tuh. Itu mah aturan cowo mesum ajah kalih. Huh. Bibir Oli sampai termanyun-manyun, sedangkan papa hanya terkekeh melihat Oli.

Papa ko gak nanya Oli gimana keadaannya sih? Tanya Oli protes.

Hmm…kamu sehat-sehat aja kan? Papa malah bersikap belaga bodoh. Hahaha.

Ya ampunn…papa emang ya. Seneng banget godain Oli mulu. Huh. Cemberutnya Oli. Benar-benar imut. Hehehe.

Tiba-tiba gw merasakan lagi ketukan di tangan gw. Pp…mo…ngmng…jgn…ktwan…shnta. Papa mao ngomong, jangan ketauan Shinta. Gw langsung terkejut. Ada apa ini sebenarnya.

Hehehe…haahhh…Oli sayang, papa mao tidur sebentar yah. Kepala papa agak pening. Kamu ama Rangga tungguin papa dulu sebentar yah di sini, di samping ranjang. Jadi papa gampang nyari kalian kalo papa bangun. Ujar papa kepada Oli.

Iya pa, aku ama Rangga tungguin kok disini. Jawab Oli. Gw penasaran apa yang ingin papa katakan sebenarnya. Gw lalu kembali meletakan tangan gw di tempat tidur papa, sambil berlagak memainkan ponselku.

Dan, tangan papa mulai mengetuk lagi tanganku, saat matanya mulai terpejam. Oli sempat melihat gerakan tangan papa, namun gw langsung mengedipkan matanya, sambil memonyongkan mulut gw sedikit ke arah tante Shinta, yang sedang membaca majalah. Lalu gw menggeleng-gelengkan kepala gw sedikit tidak kentara. Dan Oli yang mengerti langsung berlagak memainkan ponselnya juga.

Ht2…dgn…shnta…jahat…licik Gw sedikit berpikir mengartikan ketukan papa. Hati-hati dengan Shinta, Shinta jahat dan licik. What? Apa yang terjadi ini. Pikiran gw langsung benar-benar fokus mendengarkan ketukan papa.

Ambl…psan…pp…titip…km Artinya, Ambil pesan? Pesan dari papa, yang dititipkan ke gw?

Ingat…jgn…lupa. Insya Allah akan aku ingat pa. Tekad gw.

Alm…Ndah…N…8…no…18 Alm Ndah?? N 8?? Apa maksudnya perumahan Alam Indah di blok N 8 No. 18?? Rumah siapa itu??

Knci…srng…pnah…arjun Knci? Kunci? Srng?? Pnah?? Arjun?? Gw…rada gak paham nih. Gw kembali berpikir ulang pesan papa. Perumahan Alam Indah, blok N8 no. 18…ohhh…paham gw. Kunci rumah maksudnya. Lalu Srng pnah Arjun. Arjun pandawa lima? Arjuna? Sarung panah Arjuna? Apa hubungannya kunci dengan sarung panah Arjuna.?

Di…dlm…rmh…di…blkg…poto…mama Di belakang foto mama, di dalam rumah. Pesannya ada di belakang foto mama. Got it.

Tlg…pp…tlg…Oli Tolong papa, tolong Oli. Iya lah pa, pasti aku tolong.

Km…plg…ati…2…bdgart…shnta…cindy…mnt n…merc Kamu pulang ati-ati, bdgart itu…hmm…bodyguard kah? Bodyguard tante Shinta, namanya Cindy…hmm…lalu, mntn itu menonton, ataukah mantan? Merc? Apa ini merc? Merc…kayanya pernah denger merc ini. Apa yah…mercon? merchendise? Mantan merc…DEGGG! tiba-tiba jantung gw berdebar keras menyadari arti sesungguhnya kata itu. Merc…Mercenary…tentara bayaran.

Bodyguard nya mantan tentara bayaran? Buat melindungi atau buat mengancam orang? Ato bahkan lebih dari sekedar mengancam?

Keringat dingin ku benar-benar membasahi kepala gw. Ini artinya, yang gw hadapin ini bukan main-main. Gila. Salah sedikit, nyawa melayang urusannya ini. Pikir gw.

Km…bs…ga…tlg…pp Gw kemudian melihat wajah papa yang pucat. Papa Yoga dalam bahaya. Artinya Oli juga dalam bahaya. Gw musti berpikir serius, buat nolong papa Yoga. Yang terpenting sekarang, mendapatkan pesan papa Yoga dulu, di perumahan Alam Indah blok N 8 no. 18.

Bs…pa…tng…aj…pp…istrhat…aj Jawab gw dengan mengetukan jemari gw.

Papa Yoga terlihat tersenyum pelan sambil memejamkan matanya. Mungkin merasa lega, gw berjanji untuk membantu nya.

Gak perlu diminta, juga gw bakalan ngelindungin papa Yoga ama Oli. Dan musuh gw sekarang adalah tante Shinta. Yang gw masih belum tau apa motifnya. Pertama, gw musti dapetin pesan papa Yoga dulu. []

Have a nice weekend all

Author: 

Related Posts

Comments are closed.